Wow! Virus Purba Berusia 15.000 Tahun Ditemukan di Gletser Tibet

Amerita
Jumat, 22 Oktober 2021 | 14:41 WIB
Sumber: CNN R24/ame Sumber: CNN

RIAU24.COM - Peneliti dari Ohio State University, Zhi-Ping Zhong, mengatakan bahwa dua sampel es yang diambil dari Dataran Tinggi Tibet di China ditemukan mengandung virus.

“Gletser ini terbentuk secara bertahap, dan bersama dengan debu dan gas, banyak virus juga tersimpan di es itu. Gletser di Cina barat tidak dipelajari dengan baik, dan tujuan kami adalah menggunakan informasi ini untuk mencerminkan lingkungan masa lalu. Dan virus adalah bagian dari lingkungan itu,” kata Zhi-Ping Zhong.

Para peneliti menganalisis inti es yang diambil pada 2015 dari lapisan es Guliya pada ketinggian 22.000 kaki di atas permukaan laut, di Cina barat. Inti es mengandung lapisan yang menumpuk dari tahun ke tahun. 

Mereka menemukan bahwa es itu berusia hampir 15.000 tahun. Ketika menganalisis es, mereka menemukan kode genetik untuk 33 virus. Empat dari virus tersebut telah diidentifikasi oleh komunitas ilmiah. Diyakini virus itu berasal dari tanah atau tumbuhan, bukan dari hewan atau manusia.

“Kami hanya tahu sedikit tentang virus dan mikroba di lingkungan ekstrem ini, dan apa yang sebenarnya ada di sana. Apa yang terjadi ketika kita beralih dari zaman es ke periode hangat seperti yang kita alami sekarang?”

Peneliti mengatakan bahwa virus-virus ini tidak berbahaya bagi manusia. Matthew Sullivan, profesor mikrobiologi di Ohio State dan direktur Center of Microbiome Science universitas, mengatakan metode yang digunakan dalam penelitian ini memungkinkan para ilmuwan untuk menilai tingkat evolusi virus yang ada di berbagai lapisan inti es.


Informasi Anda Genggam


Loading...