Tragis, Anak Mirip Tikus Asal Pakistan Ini Dipaksa Mengemis di Jalanan

Devi
Jumat, 22 Oktober 2021 | 15:30 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Ada tradisi kesuburan kuno yang mengganggu di Pakistan di mana kepala bayi baru lahir dikunci dalam topeng besi untuk membatasi pertumbuhan tengkorak. 

Anak-anak ini, dengan tengkorak miring, dahi yang cacat dan wajah sempit yang menyerupai hewan pengerat, tumbuh untuk mengemis di jalanan. Mereka dikenal sebagai "anak tikus" atau "chuhas" dan ada takhayul bahwa jika Anda menolak uang mereka, Anda akan dibebani oleh nasib buruk.

Tradisi yang memuakkan itu telah berlangsung berabad-abad yang lalu dan geng-geng kriminal diduga mengambil inspirasi dengan mengeksploitasi anak-anak cacat untuk menghasilkan uang. Mereka diduga menculik anak-anak yang sehat sebelum memaksa mereka untuk berubah bentuk dalam ritual brutal - kemudian mengubah mereka menjadi "anak tikus" yang memohon untuk mereka.

Baca juga: Tencent China Memecat 70 Staf, Memasukkan 13 Perusahaan ke Dalam Daftar Hitam Kampanye Anti-korupsi

Tapi dari mana datangnya kebiadaban ini?

Semuanya berawal dari ketidaksuburan. Pengemis anak yang malang umumnya dikenal sebagai 'Tikus Shah Dola'.

Shah Duala adalah seorang santo Muslim abad ke-17 yang diyakini telah memasang helm di kepala anak-anak sebagai hiasan. Dan dia seharusnya merawat anak-anak cacat terlantar yang sebagai imbalannya memohon untuknya.

Orang suci itu juga memberi tahu pasangan yang tidak memiliki anak bahwa dia dapat memberkati mereka untuk dapat memulai keluarga - tetapi hanya jika mereka menyerahkan bayi pertama mereka. Legenda lokal menyatakan anak itu akan lahir mikrosefalik - mutasi genetik yang berarti mereka akan memiliki hidung dan telinga yang menonjol dan tengkorak kecil. Dan sebuah kuil kemudian dibangun untuk orang suci di Varedia, Gujrat dan sejak itu orang-orang berbondong-bondong ke situs itu dan berdoa agar menjadi subur.

Selama berabad-abad, orang tua diyakini telah meninggalkan anak-anak di kuil. Penduduk setempat menyebut pengemis - yang berlindung di kuil - tikus. Mereka mengenakan jubah hijau dan memohon uang di sekitar kuil.

Laporan menunjukkan topi besi berat pernah ditempatkan di kepala anak-anak untuk membatasi pertumbuhan otak dan tengkorak.

Baca juga: Dihina Seorang Penjual Mobil, Petani Karnataka Kembali Dengan Uang Ratusan Juta Dalam 30 Menit Untuk Membeli Satu SUV

Ini dikenal sebagai mikrosefali buatan, cacat lahir di mana kepala bayi jauh lebih kecil dari rata-rata.

Anak-anak cacat mental kemudian dikirim untuk memulai kehidupan yang sengsara dengan mengganggu orang demi uang sambil memegang mangkuk pengemis.

Pada tahun 1960-an pemerintah Pakistan melarang warga meninggalkan bayi yang baru lahir di kuil suci Sufi. Namun pemerintahan lama segera mengambil alih kembali dan geng-geng diduga masih mencari nafkah dengan mengirimkan “anak-anak tikus” ke jalan-jalan di seluruh Pakistan untuk mengemis.

Dan orang-orang masih memberi mereka uang karena takut anak-anak mereka sendiri akan menjadi cacat jika mereka menolak. Salah satu contohnya adalah seorang wanita bernama Nadia yang dibuang di kuil sebagai seorang anak. Dia digambarkan duduk di sana pada Juli 2008 dan orang tuanya tidak pernah dilacak. 

Diyakini orang-orang seperti Nadia dijual kepada apa yang dikenal sebagai mafia pengemis yang mengeksploitasi anak-anak "tikus" dengan imbalan keuntungan. Di Pakistan, meninggalkan anak di bawah usia 12 tahun adalah kejahatan. Anda juga bisa dihukum lima tahun penjara jika memaksa seorang anak untuk mengemis.

Kuil Shah Dolah - dianggap oleh beberapa orang sebagai tempat kesuburan - tetap menjadi situs ziarah populer bagi pasangan menikah yang berjuang untuk memiliki bayi.


Informasi Anda Genggam


Loading...