Bocah 5 Tahun Berkebutuhan Khusus Ini Tak Sengaja Membakar Rumah Kontrakan Milik Keluarganya

Devi
Minggu, 24 Oktober 2021 | 15:33 WIB
Foto : Asia One R24/dev Foto : Asia One

RIAU24.COM -  Saat bermain dengan korek api di gudang, seorang anak laki-laki berusia lima tahun dengan kebutuhan khusus secara tidak sengaja membakar flat HDB sewaan keluarganya.

Kebakaran terjadi pada hari Rabu (20 Oktober) sekitar pukul 14:45 di Blk 470 Choa Chu Kang Ave 3.

Baca juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya



Seorang wanita dan tiga anaknya yang berada di unit berhasil melarikan diri  ketika kebakaran terjadi, Lianhe Wanbao melaporkan.

Ditambahkan bahwa keluarga lima orang yang tinggal di flat itu berkebangsaan Myanmar. 

Suami wanita itu, Aung, 50, adalah seorang insinyur dan penduduk tetap Singapura yang datang ke sini untuk bekerja 15 tahun lalu.

Istrinya, 43 tahun, adalah seorang ibu rumah tangga penuh waktu yang mengasuh ketiga anaknya — laki-laki dan dua perempuan yang duduk di kelas 3 dan 4.

Saat diwawancarai oleh harian Tionghoa malam, Aung mengatakan dia tidak di rumah saat kebakaran terjadi, sementara istrinya sedang sibuk mengerjakan pekerjaan rumah.

Dia tidak yakin bagaimana putranya berhasil mendapatkan korek api, menambahkan bahwa itu semua terjadi dengan sangat cepat. Gudang yang terbakar berisi koran bekas serta popok.

Syukurlah, putri pasangan itu yang berusia sembilan tahun melihat api ketika dinyalakan dan berlari untuk memberi tahu ibunya. Tetapi ketika dia berbalik untuk melihat, api sudah menyebar.

Dalam keadaan panik, istri Aung meminta bantuan tetangganya yang menelepon pemadam kebakaran. Mereka mengingatkan istri Aung untuk mengeluarkan anak-anaknya dari flat secepat mungkin.

Tetangga Bella, 53, mengatakan: "Ketika personel SCDF tiba, mereka mengetuk pintu kami dan meminta kami untuk mengungsi. Tiba-tiba, kami mendengar ledakan keras dari unit. Kami terkejut dan segera melarikan diri dari sisi lain rumah. koridor."

Menurut SCDF, sekitar 60 warga diminta untuk mengungsi dari rumah mereka, dengan satu orang dirawat di lokasi karena cedera ringan. 

Warga bisa kembali ke rumah mereka setelah satu jam. Tidak ada yang dibawa ke rumah sakit dan penyebab kebakaran sedang diselidiki, kata SCDF.

Baca juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul



Ketidakmampuan bahasa

Istri Aung memberi tahu Wanbao bahwa putra pasangan itu yang berusia lima tahun memiliki cacat bahasa. Dia akan dikirim ke sekolah khusus setiap kali mereka kembali ke Myanmar, tetapi dengan pandemi yang sedang berlangsung, mereka tidak dapat kembali.

Dia menambahkan: "Saya mencoba memberi tahu dia apa yang bisa dan tidak bisa dia lakukan, tetapi dia tidak mengerti, saya hanya bisa mengajarinya perlahan."

Ia menjelaskan, dengan penghasilan suaminya saja, mereka tidak mampu membiayai sekolah luar biasa di Singapura. Oleh karena itu, putra mereka telah menghabiskan waktunya di rumah.

Aung menambahkan, gaji bulanannya biasanya cukup untuk menghidupi keluarga. Tapi sekarang, dia berharap bahwa dia harus membayar kompensasi atas kerusakan yang terjadi dalam kebakaran itu.


Kebakaran
Informasi Anda Genggam


Loading...