Tak Bisa Ikuti Sekolah Formal, Ratusan Gadis Afghanistan Bergabung Dengan Pusat Kejuruan, Memilih Belajar Menjahit dan Tata Rias

Devi
Senin, 25 Oktober 2021 | 09:20 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Lusinan siswa sekolah menengah dan universitas di Afghanistan telah bergabung dengan pusat kejuruan untuk belajar menjahit dan tata rias karena perempuan dan anak perempuan telah dilarang sekolah dan universitas sejak Taliban mengambil alih negara itu, Tolo News melaporkan. Menurut gadis-gadis ini, duduk di rumah sangat sulit bagi mereka, oleh karena itu mereka mau belajar profesi.

“Sudah beberapa bulan kami di rumah sejak sekolah dan universitas ditutup. Kami harus belajar profesi atau pekerjaan, karena kami tidak bisa duduk seperti ini di rumah,” kata Samira Sharifi, seorang mahasiswa. 

“Saya ingin belajar profesi untuk masa depan saya membantu keluarga saya, kami ingin sekolah kami dibuka sehingga kami dapat melanjutkan pendidikan kami,” kata Mahnaz Ghulami, seorang siswa.

Baca juga: Gara-gara Satu Penumpang Tolak Kenakan Masker, Maskapai American Airlines Terpaksa Balik Arah

Sebagian besar peserta pelatihan di pusat kejuruan adalah siswa sekolah menengah dan universitas. Setelah penutupan sekolah menengah dan universitas di seluruh Afghanistan, siswa perempuan Herat mulai mendapatkan pelatihan kejuruan di provinsi tersebut.

“Kami telah memutuskan untuk belajar menjahit seiring dengan pendidikan kami,” kata Shaqaiq Ganji, seorang siswa. 

“Penting bagi setiap wanita untuk belajar menjahit untuk membantu keluarga dan suaminya, terutama dalam situasi ekonomi yang buruk ini,” kata Laili Sofizada, seorang guru.

Karena penutupan sekolah dan universitas, jumlah siswa di pusat kejuruan meningkat dua kali lipat dibandingkan beberapa tahun terakhir, tambah laporan itu. “Kelas kami memiliki kapasitas 20 hingga 25 siswa tetapi kami meningkatkannya menjadi 45 siswa, karena sebagian besar siswa telah kehilangan semangat, dan sekolah serta universitas mereka telah ditutup,” kata Fatima Tokhi, direktur urusan teknis dan profesional di Departemen tenaga kerja dan urusan sosial Herat.

Baca juga: Kebut-kebutan Pakai Sepeda Motor Curian, Pria Ini Tewas Ditabrak, Insiden Terekam Siaran Langsung

Departemen Tenaga Kerja dan Sosial Herat mengatakan departemen bekerja untuk memberikan lebih banyak kesempatan bagi anak perempuan dan perempuan Herat untuk belajar pelatihan kejuruan. “Sektor seni dan profesional dan departemen taman kanak-kanak telah memulai kegiatan mereka, kami mendukung mereka dan mengawasi kegiatan mereka,” kata Mulla Mohammad Sabit, kepala urusan tenaga kerja dan sosial Herat.

Selama dua bulan terakhir, sebagian besar perempuan dan anak perempuan yang bekerja di lembaga negara dan swasta kehilangan pekerjaan dan mencoba belajar kerajinan tangan dan pelatihan kejuruan.

 

 


Informasi Anda Genggam


Loading...