Perubahan Iklim Menyebabkan Plankton Bermigrasi, Menyebabkan Penurunan Kehidupan Laut Hingga 17 Persen

Devi
Selasa, 26 Oktober 2021 | 09:15 WIB
Foto : IndiaTimes.com R24/dev Foto : IndiaTimes.com
Bea Cukai

RIAU24.COM - Perubahan iklim menyebabkan plankton di laut menjauh dari habitatnya, dan ini dapat menyebabkan konsekuensi yang mengerikan bagi kehidupan laut dan kemanusiaan, ungkap sebuah laporan baru oleh AFP. 

Untuk yang belum tahu, plankton adalah organisme yang benar-benar membingkai dasar dari jaring makanan laut. Setiap makhluk laut yang ada memiliki plankton di beberapa tingkat lain dari rantai makanan mereka. 

Apa yang dilakukan plankton?

Mereka menghasilkan sejumlah besar oksigen yang kita hirup. Faktanya, sesuai perkiraan, laut menghasilkan hampir setengah dari oksigen di Bumi dan ini hanya mungkin berkat fitoplankton -- sejenis plankton. Selain itu, plankton juga merupakan bagian integral dari siklus karbon global karena diketahui membantu laut mengunci seperempat emisi CO2 yang disebabkan oleh bahan bakar fosil. 

Namun, baru-baru ini Survei Perekam Plankton Berkelanjutan (Survei CPR) telah melihat pergeseran mendadak populasi plankton menuju kedua kutub dalam beberapa dekade terakhir dengan arus laut yang berubah dan makhluk laut menuju daerah yang lebih dingin untuk melawan perubahan iklim. 

Bahkan plankton air hangat yang lebih kecil menggantikan plankton air dingin yang lebih bergizi, memaksa spesies yang memakannya untuk beradaptasi atau bergerak dengan populasi plankton. 

Baca juga: Hotel Terbang Yang Bisa Berada Di Langit Selama Bertahun-Tahun Dengan 5.000 Tamu, Akan Segera Menjadi Kenyataan

Mengapa ini menjadi masalah besar?

Dengan kenaikan suhu laut, lebih sedikit nutrisi yang mencapai bagian atas laut dari dalam sementara peningkatan kadar CO2 mengasamkan air laut. Meskipun fitoplankton dikenal tangguh dan akan terus bermigrasi ke perairan yang lebih dingin, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB dalam draft laporan yang bocor memperingatkan bahwa kondisi yang memburuk di lautan dapat menyebabkan penurunan besar-besaran abad ini. 

Saat ini, rata-rata biomassa fitoplankton global diperkirakan sekitar 1,8 hingga 6 persen tergantung pada emisi. Namun, bahkan pengurangan terkecil dalam jumlah ini dapat menyebabkan pengurangan kehidupan laut sebesar 5 hingga 17 persen.

Apa solusinya?

Menurut McQuatters-Gollop, masalah populasi plankton tidak bisa diselesaikan sesederhana menanam pohon. Namun, penangkapan ikan secara berkelanjutan, mengurangi polutan dan membatasi emisi CO2 dapat berkontribusi pada plankton yang lebih baik dan (dengan perluasan) kesehatan laut.

Baca juga: Deretan Samsung Galaxy Series Ini Ada Fitur NFC dan Sudah 5G

bioluminesensi plankton

Sebuah penelitian bulan lalu mengungkapkan bahwa besi yang terbawa asap dari kebakaran hutan tahun 2019 dan 2020 di Australia benar-benar mengakibatkan ledakan besar populasi fitoplankton ribuan mil jauhnya. 

Bahkan, David King, pendiri Center for Climate Repair di Cambridge ingin menyuburkan bunga plankton dengan menaburkan besi di permukaannya. 

Menurut para peneliti, itu tidak hanya dapat menyedot lebih banyak CO2, tetapi juga meningkatkan kehidupan laut dan bahkan membantu meningkatkan populasi paus yang berkurang akibat perburuan. Selain itu, lebih banyak paus akan sama dengan lebih banyak limbah yang dikeluarkan oleh paus yang membantu populasi plankton untuk lebih berkembang dan berkembang. Mereka akan mencoba ini di area Laut Arab dengan hati-hati pada akhir tahun ini.


Informasi Anda Genggam


Loading...