Tragis, Dipukuli Hingga Meninggal, Jenazah Bocah Malang Ini Dibiarkan Membusuk Selama Satu Tahun di Dalam Rumah Bersama Tiga Saudaranya yang Kelaparan

Devi
Rabu, 27 Oktober 2021 | 11:05 WIB
Foto : Mirror R24/dev Foto : Mirror

RIAU24.COM - Seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun dipukuli sampai mati dan tubuhnya dibiarkan membusuk selama satu tahun bersama tiga saudara laki-lakinya yang kelaparan di rumah mereka di Texas, demikian dilaporkan. Sisa-sisa kerangka anak itu ditemukan ketika saudara tertuanya yang masih hidup, 15, memberi tahu polisi Minggu lalu bahwa jasadnya berada di sebuah apartemen.

Remaja berusia 15 tahun itu juga mengatakan bahwa dia tinggal di apartemen sendirian dengan adik laki-lakinya yang berusia 10 dan tujuh tahun karena orang tuanya tidak tinggal di sana selama beberapa bulan, lapor Click2Houston.com.

Anak yang tidak disebutkan namanya itu mengalami beberapa luka akibat benda tumpul yang menyebabkan kematiannya, kata Kantor Pemeriksa Medis Harris County pada hari Selasa.

Brian Coulter, 31, telah didakwa dengan pembunuhan anak laki-laki tersebut dan sang ibu si bocah bernama Gloria Williams, 35, sejauh ini telah dituduh melukai seorang anak karena kelalaian, kegagalan untuk memberikan perawatan medis dan kegagalan untuk memberikan pengawasan yang memadai.

Baca juga: Mantan Bintang Liga Super Bryn Hargreaves Dilaporkan Hilang dan Tidak Terlihat Selama Dua Minggu

Ketika polisi pergi ke apartemen tempat mayat ditemukan, mereka menemukan anak laki-laki lain tampak kekurangan gizi dan dengan luka fisik - yang menyebabkan ketiganya dibawa ke rumah sakit untuk diperiksa.

Sebuah sumber ABC13 mengatakan bahwa bocah tujuh tahun itu mengalami patah tulang wajah.

Beberapa tetangga mengatakan kepada outlet berita bahwa anak laki-laki mengandalkan mereka untuk makanan. "Beberapa kali saya perhatikan lampu tidak menyala, dan lantai atas sepi, jadi saya pikir ada masalah karena orang tua sudah lama tidak ada di sana," kata Trevor Thompson.

"Suatu hari, dia datang ke sini dan mengetuk pintu dan bertanya apakah dia bisa menggunakan pengisi daya. Saya mulai menawarkan dia makanan karena saya tahu dia membutuhkan lebih dari sekadar pengisi daya."

Para tetangga mengatakan mereka tidak menelepon polisi karena mereka tidak menyadari sejauh mana apa yang telah terjadi. Sheriff Ed Gonzales mengatakan saudara kandung itu hidup dalam kondisi yang menyedihkan dan tubuh anak laki-laki yang meninggal itu tergeletak begitu saja.

Dia menambahkan: "Situasi yang sangat mengerikan di sini, sangat tragis."

Telah diklaim bahwa pandemi telah memperburuk situasi bagi anak-anak yang rentan, kata Bob Sanborn presiden Children at Risk, sebuah badan amal anak-anak di Texas.

"Texas selalu mengandalkan guru untuk menjadi garis pertahanan pertama untuk pelecehan anak dan anak-anak ini tidak pernah sampai ke tempat di mana seorang guru dapat mengidentifikasi apa yang terjadi dengan mereka, atau memulai penyelidikan, atau memperingatkan CPS atau orang lain tentang apa yang terjadi. kejadian." katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...