Emosi, Arab Saudi Usir Dubes Lebanon, Tarik Dubesnya, dan Hentikan Impor

Amerita
Sabtu, 30 Oktober 2021 | 19:53 WIB
Ilustrasi R24/ame Ilustrasi

RIAU24.COM -Arab Saudi memerintahkan duta besar Lebanon untuk pergi dalam waktu 48 jam dan menarik duta besarnya untuk Lebanon.

Baca juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19


Arab Saudi juga melarang semua impor dari Lebanon sampai pemberitahuan lebih lanjut setelah Menteri Informasi Lebanon George Kurdahi mengkritik perang yang dipimpin Saudi di Yaman melawan pemberontak bersenjata Houthi.

Kurdahi telah membuat pernyataan menentang Riyadh dalam wawancara televisi yang dikatakan direkam sebelum dia mengambil posisi di Kabinet baru yang dipimpin oleh Perdana Menteri Najib Mikati.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?


Ditanya apakah dia "berpikir bahwa Houthi, seperti Hizbullah, membela tanah mereka sebagai organisasi bersenjata," Kurdahi mengatakan: "Tentu saja mereka membela diri ... Pendapat pribadi saya adalah bahwa perang di Yaman ini harus diakhiri. Rumah, gedung-gedung, desa-desa dan kota-kota sedang diserang oleh jet-jet tempur."

Sebuah pernyataan Kementerian Luar Negeri Saudi yang dibawa oleh SPA mengatakan Hizbullah telah merusak hubungan Riyadh-Beirut, dan kelompok "teroris" mempengaruhi keputusan negara Lebanon.

Untuk menghindari krisis, Mikati mengatakan pernyataan Kurdahi sebelum menjabat sebagai menteri informasi dan itu tidak mencerminkan posisi pemerintah.

Dia menambahkan bahwa pernyataan itu sama sekali tidak menunjukkan kebijakan Lebanon dengan negara-negara Arab, terutama Arab Saudi.

Yaman telah dilanda kekerasan dan ketidakstabilan sejak 2014, ketika pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran merebut sebagian besar negara itu, termasuk ibu kota, Sanaa.

Sebuah koalisi yang dipimpin Saudi bertujuan untuk mengembalikan pemerintah Yaman telah memperburuk situasi dan menyebabkan salah satu terburuk krisis kemanusiaan buatan manusia di dunia.  


Informasi Anda Genggam


Loading...