Kisah Pasangan Suami Istri Asal Dumai yang Berjuang Menyelamatkan Babi dan Anjing Liar Jadi Sorotan Media Internasional

Devi
Senin, 01 November 2021 | 08:55 WIB
Foto : AsiaOne R24/dev Foto : AsiaOne

RIAU24.COM  -  Ketika orang Indonesia mendengar istilah "cagar alam", mereka biasanya membayangkan sebuah tempat di mana hewan-hewan yang tergolong spesies yang terancam punah itu hidup. Tempat penampungan hewan untuk kucing dan anjing liar juga ada di negara ini, tetapi biasanya dikelola secara pribadi oleh pecinta hewan.

Namun, yang hampir tidak pernah terdengar adalah suaka bagi hewan ternak yang diselamatkan, seperti Suaka Margasatwa Sehati, di kota Dumai di pantai timur pulau Sumatera.

Dianggap sebagai tempat perlindungan hewan ternak pertama dan satu-satunya di negara ini, Sehati menempati sekitar 3,3 hektar (8,2 hektar) tanah di mana hampir 300 hewan - kebanyakan ayam, kambing, kelinci dan domba, ditambah beberapa kucing dan anjing liar - akan menghabiskan sisa hidup mereka, bebas dari eksploitasi ekonomi dan kekerasan fisik.

Didirikan pada tahun 2017 oleh suami dan istri, Loo Shih Loong, 46, dan Liong Sing Hui, 43, dengan menggunakan tabungan hidup mereka, Sehati bukanlah usaha yang direncanakan.

“Pada tahun 2014 saya kembali dari Malaysia ke Dumai untuk merawat ibu saya yang sakit yang meninggal dua tahun kemudian,” kata Liong. "Saya sangat sedih sehingga paman saya, seorang peternak babi, memberi saya tiga anak babi untuk menemani saya. Beberapa bulan kemudian, ketika anak babi itu tumbuh besar, dia ingin mereka kembali, untuk dijual, dan saat itulah saya menyadarinya. Saya telah terikat dengan mereka. Jadi saya menolak untuk melepaskan mereka."

Momen menentukan lainnya adalah ketika pasangan itu berada di pasar desa dan menyaksikan seekor babi yang menjerit-jerit dan ketakutan disembelih. Pasangan itu sangat ketakutan, mereka menjadi vegan.

Baca juga: Ada Apa dengan Hari Kebangkitan Nasional?

Dilansir dari AsiaOne, Senin (01/11/2021) pasangan ini kemudian mulai menyelamatkan hewan ternak di desa mereka dan sekitarnya. Mereka menghabiskan semua uang mereka dan bahkan menggadaikan perhiasan keluarga untuk membangun tempat yang aman bagi makhluk, dalam proses mendapatkan cemoohan dan ejekan dari teman dan kerabat yang menyebut mereka "bodoh dan gila".

Pasangan itu mengatakan mereka tidak terkejut dengan reaksi orang-orang karena hak-hak binatang adalah konsep yang relatif baru di Indonesia. Sementara hukum pidana negara melarang penyalahgunaan dan perlakuan buruk terhadap hewan, undang-undang ini jarang ditegakkan.

Yana Heksa Purbowati, 39, adalah pendiri Kelompok Advokasi Kucing Domestik Surabaya-Sidoarjo. Dia mengatakan bahwa melalui pengalamannya melaporkan pelecehan terhadap kucing ke polisi, dia telah melihat kurangnya penghargaan terhadap hak-hak hewan di kalangan penegak hukum.

"Kesan saya adalah bahwa polisi kita cenderung melihat hak-hak hewan sebagai hal yang tidak penting. Beberapa petugas, meskipun tidak semua, akan mengabaikan atau menertawakan laporan pelecehan hewan."

Tahun ini, Rafeles Simanjuntak, pria 29 tahun asal kota Medan yang dikenal media sebagai "tukang jagal kucing", divonis 2½ tahun penjara. Simanjuntak telah dilaporkan oleh Sonia Rizkika karena melakukan kekejaman terhadap hewan setelah dia menemukan sisa-sisa kucingnya yang hilang, Tayo, di dalam karung dengan kepala yang dipenggal dan jeroan kucing lainnya di rumah terdakwa. Dia sudah lama memiliki kebiasaan menangkap kucing dan anjing dan menyembelih mereka untuk diambil dagingnya, yang dia makan atau jual.

Laporan Rizkika awalnya tidak ditanggapi serius oleh polisi hingga postingannya di Instagram menjadi viral dan mendapat dukungan publik. Simanjuntak akhirnya dihukum karena pencurian, bukan penganiayaan hewan. Jika dia didakwa melakukan pelecehan terhadap hewan, hukuman maksimalnya hanya sembilan bulan penjara.

Pekan lalu, media sosial Indonesia dihebohkan dengan klaim bahwa seekor anjing bernama Canon telah disiksa dan dibunuh oleh polisi ketertiban umum (Satpol PP) Aceh Singkil setelah ditangkap secara paksa dari sebuah lokasi wisata yang "sesuai syariah".

Fajar Zakri, perwakilan negara untuk Indonesia dengan Animal Alliance Asia, mengatakan sebagian besar orang Indonesia melihat hewan sebagai "makhluk yang lebih rendah" yang tidak menjamin tingkat kasih sayang yang sama seperti manusia atau sebagai "aset ekonomi", membuat wacana publik tentang hak-hak hewan menantang.

Dan Purbowati, pendiri kelompok advokasi untuk kucing, mengatakan status Indonesia sebagai negara berkembang merupakan hambatan bagi hak-hak hewan.

"Orang-orang berpikir bahwa mereka sendiri jauh dari makmur, jadi mengapa memikirkan binatang?"

Sementara Indonesia saat ini berada di peringkat ke-16 di dunia untuk PDB tahunan US$1 triliun (S$1,35 triliun), pendapatan per kapitanya mencapai US$3.900, menempatkan negara ini di urutan ke-122. Pada tahun 2013, akademisi Selandia Baru Michael C. Morris menerbitkan penelitian yang menghubungkan PDB suatu negara dan kesetaraan pendapatan dengan kesejahteraan hewan.

Morris berpendapat bahwa PDB suatu negara biasanya menentukan tingkat kesejahteraan hewan secara keseluruhan tetapi persamaan tersebut juga dimoderasi oleh koefisien Gini-nya, yang mengukur kualitas pendapatan pada skala nol hingga 100. AS, misalnya, yang memiliki rasio Gini 45 pada tahun 2013, skor kesejahteraan hewan lebih rendah dibandingkan dengan UE, yang memiliki rasio Gini lebih baik sebesar 30,7, meskipun AS memiliki PDB yang lebih besar (US$15 triliun) daripada UE (US$14 triliun). Rasio Gini Indonesia untuk tahun 2019 adalah 38,2.

Namun Purbowati yakin bahwa sikap masyarakat terhadap hak-hak hewan berubah menjadi lebih baik.

"Para pegiat hak-hak binatang harus memiliki sikap yang murah hati. Mengangkat hidung kita pada kurangnya kepedulian orang lain terhadap hewan hanya dapat merugikan diri sendiri. Kita tidak boleh mengasingkan lebih jauh mereka yang belum peduli dengan hak-hak binatang."

Di Sehati, baik Loo dan Liong setuju bahwa para pendukung hewan hanya dapat mencoba untuk menyoroti masalah kesejahteraan hewan dan berharap bahwa orang lain akan mencapai realisasi yang sama.

Baca juga: Fakta Mengejutkan Tentang Dea Onlyfans, Terjerat Kasus Pornografi Hingga Mengaku Hamil

"Kami percaya itu adalah tujuan hidup kami untuk membantu orang lain. Hewan ternak adalah makhluk hidup dan tidak ada yang berbicara untuk mereka, jadi kita harus menjadi suara mereka. Tapi kita tidak pernah menilai orang lain berdasarkan apa yang mereka makan, misalnya."

Sehati baru-baru ini bermitra dengan jaringan sukarelawan di Indonesia dan di seluruh dunia untuk mengadakan serangkaian acara penggalangan dana pada bulan November, termasuk lari yang disponsori di Bali, Jakarta, Australia dan Vietnam yang melibatkan 23 pelari individu, pertunjukan live band dan undian, semua untuk mengumpulkan dana untuk operasi tempat kudus di masa depan.

“Dalam waktu dekat, kami berencana untuk menjadi pusat pembelajaran, di mana orang dapat [mengunjungi kami] dan mengalami ikatan manusia-hewan tanpa penilaian. Meskipun kami tidak dapat menyelamatkan semua hewan, kami tahu bahwa Sehati dapat membuat perubahan yang langgeng dalam kehidupan. Indonesia,” kata Loong.


Informasi Anda Genggam


Loading...