Jurnalis Warga Asal China Dipenjara Karena Liputan Covid-19 di Wuhan

Devi
Jumat, 05 November 2021 | 15:58 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Zhang Zhan, seorang pengacara yang menjadi jurnalis warga di China, yang telah dipenjara karena siaran langsungnya yang melaporkan virus corona dari Wuhan 'di ambang kematian' setelah berbulan-bulan mogok makan, klaim keluarganya. 

Khususnya, jurnalisme warga melakukan mogok makan sebagai protes atas penahanannya.

Untuk yang tidak berpengalaman, Zhang Zhan, yang laporan langsung dan esainya menjadi viral di platform media sosial tahun lalu dijatuhi hukuman pada Desember 2020 hingga empat tahun penjara karena “menimbulkan pertengkaran dan memprovokasi masalah” – tuduhan yang secara rutin digunakan untuk menekan perbedaan pendapat. 

Baca juga: Tak Diundang ke Pesta Anak Sendiri, Kanye West Berterima Kasih pada Kylie Jenner dan Travis Scott

Awal pekan lalu, saudara laki-lakinya Zhang Ju menulis di Twitter dan mengungkapkan bahwa dia (Zhang Zhan) sekarang sangat kurus dan "mungkin tidak akan hidup lebih lama lagi". "Jika dia tidak berhasil melewati musim dingin yang akan datang, saya berharap dunia akan mengingatnya seperti dulu", tweetnya lebih lanjut. 

Menyusul surat saudara laki-lakinya, Amnesty International telah mendesak pemerintah China untuk “segera membebaskan jurnalis tersebut sehingga dia dapat mengakhiri mogok makannya dan menerima perawatan medis yang tepat yang sangat dia butuhkan”.

Baca juga: Pria Ini Lamar Kekasihnya Saat Coldplay Bawakan Lagu My Universe, Curi Perhatian Seluruh Penonton

“Zhang Zhan, yang seharusnya tidak pernah dipenjara sejak awal, sekarang tampaknya menghadapi risiko kematian yang besar di penjara. Pihak berwenang China harus segera membebaskannya sehingga dia dapat mengakhiri mogok makannya dan menerima perawatan medis yang sangat dia butuhkan,” kata Gwen Lee, Juru Kampanye China di Amnesty International.

Dia menambahkan, “Penuntutan pemerintah China terhadap Zhang Zhan, hanya karena dia mencoba mengungkap apa yang terjadi di Wuhan di tengah kerahasiaan besar pemerintah tentang pandemi, adalah serangan memalukan terhadap hak asasi manusia.”

Zhang Zhan ditangkap pada Mei 2020. Dia dituduh menyebarkan informasi palsu melalui platform online. Dokumen dakwaan juga mengatakan Zhang telah berspekulasi tentang wabah virus corona saat memberikan wawancara kepada organisasi berita asing.


Informasi Anda Genggam


Loading...