Mantan Wartawan Ini Berhasil Jadi Orang Terkaya di China, Geser Posisi Jack Ma

Devi
Selasa, 09 November 2021 | 10:58 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -   Memiliki harta USD 65,9 miliar atau hampir Rp1.000 triliun, Zhong Shanshan menjadi orang pertama terkaya di China dan orang terkaya ke-13 di dunia. Pemilik bisnis Nongfu Spring ini berhasil menggeser Jack Ma sebagai orang terkaya di Negeri Tirai Bambu. Jack Ma kini berada di posisi kelima orang terkaya di China.

Dikutip dari detikcom yang melansir Forbes, Senin (8/11/2021), kekayaan Zhong Shanshan mencapai USD 65,9 miliar dan masih terus meningkat. Per 8 November 2021 kekayaan raja air minum dalam kemasan ini mencapai USD 66,5 miliar atau setara dengan Rp948 triliun (kurs Rp14.200/US$).

Baca juga: Tak Henti, BLACKPINK Tambah Jadwal Konser 'BORN PINK' di Mexico City dan Australia

Kekayaan Zhong Shanshan juga diuntungkan dari investasi yang sukses di Beijing Wantai Biological Pharmacy, pemasok obat-obatan yang sahamnya terdaftar di Shanghai naik 76% pada pertengahan Oktober dari tahun lalu.

Riwayat Pendidikan Zhong
Apa lagi bila melihat riwayat pendidikannya yang sangat menyedihkan, kisah Zhong sang juragan air galon ini sangat inspiratif.
Dia pernah dua kali putus sekolah karena dikeluarkan dan dua kali tidak lolos tes masuk universitas. Sebelum mencapai puncak kesuksesannya, ia harus melewati masa sulit dan bekerja keras selama puluhan tahun. Ia bahkan sempat putus sekolah dan memutuskan untuk membantu perekonomian keluarganya.

Menurut laporan media China, SCMP, selama Revolusi Kebudayaan Tiongkok 1966-1976, Zhong Shanshan dikeluarkan dari sekolah menengah pertama. Sejak saat itu, ia membantu menghidupi keluarganya dan bekerja sebagai tukang batu dan tukang kayu selama 10 tahun.

''Selama Revolusi Kebudayaan 1966-1976, orang tua Zhong dipandang sebagai intelektual, yang berarti bahwa pendidikannya dipotong pendek,'' tulis SCMP seperti dikutip detikEdu, Senin (8/11/2021).

Sumber lain menyebutkan, Zhong Shanshan dikeluarkan dari sekolah dasar pada saat Revolusi Kebudayaan yang kacau. 

Tak cukup sampai di situ, pria usia 66 tahun ini juga harus merasakan kepahitan lagi dalam perjalanan pendidikannya saat akan memasuki perguruan tinggi. Zhong Shanshan dikabarkan gagal dua kali dalam tes masuk universitas.

Berkat saran dari orangtuanya, ia berhasil diterima di perguruan tinggi pada tahun 1977. Zhong mendaftar di universitas yang saat ini bernama Zhejiang Radio and TV University.

Baca juga: Nam Joo Hyuk Resmi Wamil Sebagai Perwira Polisi Militer

Setelah lulus, ia bekerja sebagai wartawan untuk Harian Zhejiang. Pada tahun 1988, deklarasi Zona Ekonomi Khusus Hainan membuat Zhong memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan pindah ke provinsi Pulau. Di sana ia pertama kali mendirikan surat kabar Pacific Post. Setelah usahanya gagal, ia memulai bisnis jamur.

Bisnis jamur yang digeluti Zhong Shanshan juga tidak berjalan mulus. Setelah kembali gagal, dia mulai mencoba berbagai bisnis baru hingga akhirnya sukses mengembangkan bisnis air minum dalam kemasan dan galon.


Informasi Anda Genggam


Loading...