Tragis, China Membunuh Hewan Peliharaan Milik Pasien Virus Corona

Devi
Sabtu, 13 November 2021 | 09:50 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Musim dingin ini, warga Beijing Lisa Li lebih berhati-hati dari sebelumnya untuk tidak sakit.

Dia telah menjaga jarak sosial dan mengikuti langkah-langkah lain untuk melindungi dirinya sendiri, dan mengatakan jika ada wabah regional lain di Beijing, dia akan segera mengkarantina diri dan memutuskan kontak dengan dunia luar.

“Jika saya terkena Covid-19, bagaimana jika kucing saya mati kelaparan atau terbunuh saat saya dikarantina?” katanya kepada South China Morning Post.

Baca juga: Tak Diundang ke Pesta Anak Sendiri, Kanye West Berterima Kasih pada Kylie Jenner dan Travis Scott

Dia merujuk pada serentetan insiden baru-baru ini di China di mana hewan peliharaan pasien virus corona dibunuh secara paksa oleh pemerintah daerah sebagai bagian dari tindakan pencegahan virus yang ketat.

Bulan ini, seorang warga Chengdu di barat daya China mengklaim di platform media sosial Xiaohongshu bahwa kucingnya dibunuh setelah dia dipindahkan dari rumahnya ke karantina. Hanya dua bulan sebelumnya, seorang wanita Harbin dari timur laut China mengatakan di Weibo bahwa ketiga kucingnya dibunuh oleh pekerja komunitas setelah mereka dites positif terkena virus.

Tetapi pekerja masyarakat telah menanggapi dengan mengatakan kepada media lokal bahwa tidak ada pengobatan yang tersedia untuk hewan dan eutanasia adalah satu-satunya pilihan. “Jika hewan itu positif, maka mereka tidak dapat bergerak kembali dan seluruh area perumahan tidak dapat bergerak kembali, wabah tidak akan pernah berakhir,” kata pekerja itu.

China masih mengejar strategi nol-Covid-19. Setiap kali wabah regional terjadi, pemerintah daerah menggunakan pengujian besar-besaran, pelacakan kontak, dan terkadang penguncian sebagian untuk mencoba menahan penyebaran. Seluruh dunia semakin bergerak ke tingkat vaksinasi yang tinggi dan membuka perbatasan dalam hidup berdampingan dengan strategi Covid-19.

Sementara publik secara umum toleran terhadap strategi sejauh ini, keluhan terus meningkat; orang semakin mengatakan bahwa mereka bosan dengan wabah, dan bahwa perlakuan kasar, satu ukuran untuk semua dari pemerintah daerah dan pekerja masyarakat untuk menahan virus, termasuk perlakuan buruk terhadap hewan peliharaan, adalah berlebihan.

Baca juga: Pria Ini Lamar Kekasihnya Saat Coldplay Bawakan Lagu My Universe, Curi Perhatian Seluruh Penonton

Sebagai pemilik hewan peliharaan, Li sangat marah dengan insiden ini.

"Tidak ada bukti medis atau dukungan hukum untuk membunuh hewan pendamping ini, itu sangat tidak manusiawi," katanya.

Saat ini, pemilik hewan peliharaan mengambil tindakan sendiri dengan petisi online dan menyerukan kepada pemerintah daerah untuk kebijakan yang lebih manusiawi dan terdefinisi dengan baik.

Satu posting yang beredar secara online mencantumkan instruksi untuk pemilik hewan peliharaan yang menemukan diri mereka bermasalah dengan pihak berwenang, termasuk panggilan media sosial, pembunuhan rekaman video, dan tindakan brutal lainnya oleh pekerja komunitas, meminta bantuan melalui outlet media lokal, dan bersikeras untuk diizinkan dikarantina. dengan hewan peliharaan mereka.

"Tolong jangan berhenti mengadvokasi, karena jika Anda tidak berbicara, mungkin bayi berbulu Anda yang akan mati selanjutnya," tulis postingan tersebut.

Beberapa juga mempertanyakan apakah legal bagi pemerintah untuk membunuh hewan peliharaan. Menurut hukum Tiongkok, hewan liar atau ternak yang terinfeksi selama pandemi dapat dibunuh. Tetapi kucing dan anjing tidak terdaftar sebagai hewan ternak.

Ketika Post bertanya kepada pemerintah Chengdu kebijakan apa yang mereka ikuti, seorang anggota staf mengatakan mereka juga menunggu arah kebijakan yang lebih jelas dari pemerintah pusat dan mengatakan kepada reporter Post bahwa alih-alih mempertanyakan pemerintah, mereka harus: “Baca kebijakan saat ini”.

Secara medis, tidak ada bukti konklusif bahwa hewan peliharaan dapat menyebarkan virus. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, risiko hewan menyebarkan Covid-19 ke manusia dianggap rendah.

"Jika seseorang di dalam rumah sakit, pisahkan orang itu dari orang lain, termasuk hewan peliharaan dan hewan lain," sarannya di situs webnya.

Bahkan media resmi China menganjurkan perlakuan lunak terhadap hewan peliharaan yang sakit. The Life Times, sebuah surat kabar yang dijalankan oleh corong Partai Komunis People's Daily, meminta masyarakat untuk tidak panik tentang kemungkinan hewan peliharaan menyebarkan virus.

“Dalam pandemi, hewan peliharaan adalah korban virus seperti halnya manusia,” katanya.

Tetapi tanpa kebijakan yang lebih jelas, untuk saat ini, pemilik hewan peliharaan seperti Li hanya dapat mengandalkan diri mereka sendiri untuk melindungi hewan peliharaan mereka.

“Saat ini tidak ada undang-undang yang melindungi hewan pendamping di China, jadi tidak ada banyak ruang untuk memperjuangkan hewan peliharaan kami, dan kematian mereka hanya dapat menjadi peringatan bagi pemilik untuk lebih berhati-hati mulai sekarang,” katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...