Ledakan Mematikan Mengguncang Ibu Kota Somalia

Devi
Kamis, 25 November 2021 | 17:25 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Sedikitnya delapan orang tewas dan 17 terluka, termasuk siswa sekolah, di ibu kota Somalia dalam serangan bom mobil yang menargetkan konvoi keamanan PBB, kata para pejabat dan saksi.

Kelompok bersenjata al-Shabab mengaku bertanggung jawab atas ledakan besar yang terjadi pada Kamis dini hari, mengguncang Mogadishu dan mengirimkan asap tebal ke atas kota. Tembakan bergema di sekitar tempat kejadian, kata saksi mata.

Baca juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya

"Kami menghitung delapan orang tewas dan 17 lainnya termasuk 13 siswa terluka," kata juru bicara polisi Abdifatah Aden Hassan kepada wartawan. Dia mengatakan seorang pembom bunuh diri di sebuah SUV penuh bahan peledak telah menargetkan konvoi keamanan PBB.

Layanan Ambulans Aamin mengevakuasi sedikitnya 23 orang yang terluka dalam ledakan itu, Abdikadir Abdirahman, direktur layanan tersebut, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Tidak segera jelas apakah ada personel PBB termasuk di antara mereka yang tewas atau terluka dalam ledakan besar, yang menargetkan konvoi saat melintas di dekat sebuah sekolah.

Pejabat PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Abdiasis Abu Musab, juru bicara operasi militer al-Shabab, membenarkan bahwa operasi kelompok itu yang melakukan serangan itu.

Baca juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Ledakan di dekat persimpangan K4 di jantung kota Mogadishu begitu besar sehingga dinding sekolah dasar dan menengah Mucassar di dekatnya runtuh. Mobil-mobil hancur dalam ledakan itu. Mohamed Hussein, seorang perawat di Rumah Sakit Osman di dekatnya, mengatakan dia telah ditarik dari puing-puing langit-langit yang runtuh.

“Dinding rumah sakit kami runtuh. Di seberang kami ada sekolah yang juga roboh. Saya tidak tahu berapa banyak yang meninggal,” katanya.

Dia mengatakan kepada Reuters bahwa mereka “terguncang oleh tekanan ledakan, kemudian menjadi tuli oleh tembakan yang mengikutinya”.

Al-Shabab telah memerangi pemerintah pusat Somalia selama bertahun-tahun untuk menetapkan aturannya sendiri berdasarkan interpretasi ketat terhadap hukum Islam.

Kelompok ini sering melakukan pemboman dan serangan senjata di Somalia dan di tempat lain dalam perangnya melawan militer Somalia dan pasukan AMISOM yang dimandatkan Uni Afrika yang mendukung pemerintah. Kelompok bersenjata yang terkait dengan al-Qaeda itu mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh radio Andalus bahwa serangan hari Kamis itu menargetkan para pejabat Barat yang dikawal oleh konvoi penjaga perdamaian Uni Afrika.

Pasukan penjaga perdamaian dimaksudkan untuk menarik diri dari negara itu, tetapi misinya dapat diperpanjang di tengah kekhawatiran bahwa pasukan Somalia tidak siap untuk memikul tanggung jawab atas keamanan.


Informasi Anda Genggam


Loading...