Bangladesh Mulai Memindahkan Rohingya ke Pulau Terpencil

Devi
Kamis, 25 November 2021 | 17:28 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Bangladesh telah kembali memindahkan pengungsi Rohingya ke pulau terpencil dan rawan banjir di Teluk Benggala, meskipun ada kritik dari kelompok hak asasi manusia dan bantuan yang mengklaim beberapa telah dipindahkan di luar kehendak mereka.

Wakil komisaris pengungsi Moozzem Hossain pada hari Rabu mengatakan 2.000 orang tambahan akan dipindahkan minggu ini ke pulau Bhashan Char, di mana Bangladesh pada akhirnya ingin menampung 100.000 dari sekitar satu juta pengungsi Rohingya.

Baca juga: Sempat Tertular COVID, Veteran PD II Ini Akan Diberikan Medali Legiun Kehormatan Atas Kontribusinya

"Kapal angkatan laut akan membawa mereka ke pulau itu pada Kamis," kata Hossain kepada kantor berita AFP.

Sekitar 850.000 minoritas Rohingya yang sebagian besar Muslim ditempatkan di kamp - kamp di sepanjang perbatasan Bangladesh-Myanmar, yang sebagian besar melarikan diri dari tindakan keras militer Myanmar pada tahun 2017 yang menurut PBB dapat dianggap sebagai genosida.

Bangladesh dipuji karena menerima para pengungsi yang membanjiri perbatasan tetapi hanya sedikit berhasil menemukan rumah permanen bagi mereka.

Di antara lebih dari 19.000 pengungsi Rohingya yang telah dipindahkan ke Bhashan Char, ratusan telah ditangkap di kota-kota pesisir setelah melarikan diri dari pulau itu. Sedikitnya 11 orang tewas pada Agustus setelah sebuah kapal nelayan yang membawa pelarian terbalik.

Bhashan Char, terletak sekitar 60 km (37 mil) dari daratan Bangladesh, terletak di jantung daerah yang rentan terhadap topan kuat yang telah menewaskan sekitar satu juta orang dalam 50 tahun terakhir.

Pemerintah menunda awal tahun ini relokasi lebih banyak pengungsi ke pulau itu karena memberikan sentuhan akhir pada tembok badai di sekeliling 53 km persegi (20 mil persegi).

Baca juga: Perkasa! Ibu Asal India Nekat Kejar dan Rebut Anaknya dari Rahang Macan Tutul

Badan pengungsi PBB, UNHCR, menandatangani kesepakatan dengan pihak berwenang Bangladesh untuk memberikan bantuan dan perlindungan kepada para pengungsi di pulau itu bulan lalu. Bill Frelick, direktur hak pengungsi dan migran Human Rights Watch, mengatakan bahwa perjanjian dengan UNHCR “tidak memberikan tiket gratis untuk memindahkan paksa pengungsi Rohingya”.

Bangladesh mengklaim semua relokasi sepenuhnya sukarela tetapi beberapa pengungsi mengatakan mereka dipaksa untuk pindah ke sana.

Seorang pemimpin komunitas Rohingya, yang berbicara kepada AFP dengan syarat anonim, mengatakan pihak berwenang Bangladesh telah memberi tahu dia dan rekan-rekannya untuk masing-masing memberikan daftar setidaknya lima keluarga yang akan direlokasi.

Seorang wanita Rohingya mengatakan namanya telah ditambahkan ke daftar tanpa persetujuannya dan dia tidak ingin pindah ke pulau itu.

Pada hari Selasa, Human Rights Watch mengatakan para pemimpin Rohingya dipaksa untuk membujuk penduduk kamp untuk pindah ke Bhashan Char, termasuk dengan menyita dokumen identitas mereka. Pengawas telah mendesak Bangladesh untuk menghentikan relokasi lebih lanjut sampai bisa menjamin kebebasan bergerak bagi para pengungsi.

Alexander Matheou, direktur Asia-Pasifik untuk Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, mengatakan pihak berwenang sedang menjajaki opsi untuk mengizinkan orang melakukan perjalanan ke daratan untuk jangka waktu terbatas tetapi "masalah serius" tetap ada.

Matheou, yang mengunjungi situs tersebut pada hari Selasa, mengatakan kepada kantor berita Reuters melalui telepon bahwa pulau itu "dirancang dengan baik dan diatur dalam hal perumahan" dan memiliki akses ke air bersih tetapi layanan kesehatan "terlalu mendasar untuk diatasi. populasi besar” dan tidak ada sistem rujukan yang mapan ke daratan. Pengungsi yang dia ajak bicara menyuarakan keasyikan mereka tentang tidak bisa bolak-balik ke daratan untuk melihat keluarga mereka.

“Itu benar-benar membuat orang kesal,” kata Matheou, menambahkan bahwa kurangnya kebebasan bergerak akan “melemahkan keberhasilan proyek” kecuali jika ditangani.


Bangladesh
Informasi Anda Genggam


Loading...