Kisah Menginspirasi Langar Baba Chandigarh, Memberi Makan Ribuan Orang Lapar Sampai Kematiannya

Devi
Rabu, 01 Desember 2021 | 14:58 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Untuk waktu yang lama kehadiran Jagdish Lal Ahuja, yang dikenal sebagai 'Langar Baba' di luar Institut Pascasarjana Pendidikan dan Penelitian Kedokteran (PGIMER) di Chandigarh adalah pemandangan yang disambut baik oleh orang miskin dan kelaparan di sana.

Setiap hari pria berusia 86 tahun itu datang ke sana untuk memberi makan pasien yang membutuhkan, pelayan mereka, dan orang miskin.

jagdish lal ahuja langar baba

Selama lebih dari dua dekade, ia menyajikan makanan gratis (langar) di luar PGIMER dan kemudian di luar Sekolah Tinggi Kedokteran dan Rumah Sakit Pemerintah, Sektor 32. Ia memberi makan hampir 2.500 orang setiap hari, tanpa istirahat selama bertahun-tahun.

Baca juga: Gara-gara Satu Penumpang Tolak Kenakan Masker, Maskapai American Airlines Terpaksa Balik Arah

Ahuja meninggal pada hari Senin setelah berjuang melawan kanker.

Sejak 2001, ia membuat dapur umum sehari-hari yang awalnya di luar Rumah Sakit PGI. Langar menyajikan makanan vegetarian segar di sore dan larut malam.

Pada 2015, ia menjual properti ketujuhnya senilai Rs 1,5 crore untuk mengatur uang guna menawarkan makanan kepada siapa saja yang datang.

jagdish lal ahuja langar baba

Untuk pelayanan filantropisnya kepada masyarakat luas, dia dianugerahi Padma Shri tahun lalu.

Keluarga Ahuja telah bermigrasi ke India dari Peshawar di Pakistan pada saat pemisahan negara pada tahun 1947. Setelah bertahun-tahun, keluarga itu menetap di Chandigarh. Pada usia 21, ia mulai berdagang buah-buahan dan dikenal sebagai "raja pisang" untuk bisnisnya.

jagdish lal ahuja langar baba

Tentang memulai sikap mulia melayani orang miskin, Ahuja dikutip mengatakan, "Pada ulang tahun kedelapan putra saya, saya memutuskan untuk merayakannya dengan menyelenggarakan 'langar' untuk anak-anak. Ketika saya melihat kegembiraan di wajah anak-anak, itu mengingatkan saya pada masa kecil saya. Saya kemudian memutuskan untuk mengatur 'langar' setiap hari."

"Sejak itu, saya memegang 'langar' tanpa kehilangan." 'Langar' siang dan malamnya, yang sangat ditunggu-tunggu oleh orang miskin dan bahkan petugas pasien di kedua rumah sakit terkemuka di kota itu, menyajikan 'dal', 'chapatti', nasi, 'halwa', dan pisang.

Baca juga: Kebut-kebutan Pakai Sepeda Motor Curian, Pria Ini Tewas Ditabrak, Insiden Terekam Siaran Langsung

Juga, dia menyajikan biskuit untuk pasien kanker dan permen, lolipop, dan balon untuk anak-anak. Ahuja pernah berkata bahwa dia dibimbing oleh "suara batinnya" untuk memulai langar di luar PGIMER karena dia telah menghadapi kemiskinan di awal hidupnya dan ketika dia pikir dia mampu memberi makan mereka yang membutuhkan, dia memutuskan untuk memulai layanan gratis.

Harapan terakhirnya adalah bahwa pelayanan langar yang dia mulai harus dilanjutkan bahkan setelah kematiannya.  Seorang juru bicara PGIMER mengatakan Ahuja akan dikenang karena sikap murah hati yang luar biasa dalam memberi makan lakh orang di luar lokasi PGIMER dan karena kepribadiannya yang menawan dan manusiawi.

"PGIMER menghormati kemurahan hati dan 'semangat memberi' Langar Baba," kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan.


Kisah Viral
Informasi Anda Genggam


Loading...