Selain Kesehatan, Inilah Alasan Lain Untuk Tidak Makan Pizza dan Burger

Devi
Kamis, 02 Desember 2021 | 14:40 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Apakah Anda memerlukan alasan baru untuk mengurangi makan makanan sampah? Selain manfaat kesehatan yang jelas. Junk food bertanggung jawab atas sebagian besar konsekuensi lingkungan terkait makanan. 

Meskipun konsep diet berkelanjutan semakin populer, perdebatan dan kebijakan yang diusulkan belum sepenuhnya membahas proliferasi produk junk food yang menghabiskan sumber daya yang langka untuk menyediakan kalori kosong. 

Baca juga: 5 Masalah Kesehatan Umum yang Harus Diwaspadai Pria

Rumah tangga Australia dan Selandia Baru makan lebih banyak makanan bebas dan junk food daripada yang direkomendasikan oleh pedoman diet, berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca (GRK) terkait makanan dan dampak lingkungan lainnya.

Ahli diet dari University of South Australia (UniSA) Sara Forbes, yang memimpin tinjauan yang meneliti 20 studi tentang dampak lingkungan dari konsumsi makanan di kedua negara, mengatakan temuan tersebut menyoroti perlunya pilihan makanan yang lebih berkelanjutan.

Menurut laporan Pemerintah Federal yang dirilis pada tahun 2020, Australia mengeluarkan sekitar 510 metrik ton karbon dioksida, dengan emisi terkait makanan menyumbang 14,2 persen dari total ini. Laporan tersebut menemukan bahwa rata-rata orang Australia menghasilkan setara dengan 19,7 kg karbon dioksida setiap hari melalui makanan mereka.

Laporan lain dari tahun 2017 menemukan bahwa limbah makanan terdiri sekitar enam persen dari GRK Australia, mengingat air, energi, dan pestisida yang digunakan dalam produksi dan pengemasan makanan yang berakhir di tempat pembuangan sampah, di mana ia melepaskan lebih banyak metana saat terurai.

Tidak seperti Selandia Baru, Pedoman Diet Australia (ADG) saat ini tidak mempertimbangkan dampak lingkungan dari makanan dan perlu diperbarui, kata para peneliti.

ADG yang ada merekomendasikan porsi harian makanan 'inti' seperti ini setiap hari :

  • Buah dan sayur-sayuran
  • biji-bijian
  • Daging tanpa lemak
  • Ikan
  • Telur
  • Gila
  • Biji
  • Kacang-kacangan
  • susu
  • Keju
  • yogurt

Baca juga: Lama Durasi Cegukan Bisa Indikasikan Sejumlah Penyakit, Begini Cara Mengenalinya

Makanan inti ini diperkirakan menyumbang antara 67-73 persen dari total GHGe terkait makanan di Australia, dengan daging, biji-bijian, dan susu yang menyumbang emisi paling besar. Buah dan sayuran adalah dua kontributor terendah. Makanan non-inti atau 'discretionary' termasuk minuman manis, alkohol, gula-gula, dan daging olahan, menyumbang antara 27-33 persen GHGe terkait makanan. Meskipun persentasenya lebih rendah daripada emisi makanan inti, fakta bahwa orang Australia mengonsumsi makanan kaya energi dan miskin nutrisi dalam jumlah besar tidak membantu lingkungan.

Di Selandia Baru, penghasil gas rumah kaca tertinggi adalah daging, makanan laut, dan telur (35 persen), diikuti oleh makanan olahan tinggi seperti kue kering dan es krim (34 persen).

Studi lain meneliti dampak lingkungan dari penggunaan air dalam produksi pangan. Pengairan Australia menyerap delapan juta megaliter air setiap tahun untuk menanam tanaman, tetapi sebagian besar diekspor, sehingga sulit untuk secara akurat mencerminkan jejak air negara tersebut. Para peneliti menilai 20 artikel dalam studi mereka, yang diterbitkan dalam dekade terakhir, dengan berbagai temuan. Terlepas dari perbedaannya, tren yang jelas muncul.

“Makanan diskresioner memiliki lahan pertanian yang lebih tinggi, kelangkaan air, dan Jejak Ekologis. Daging juga mengeluarkan gas rumah kaca, meskipun jejak kelangkaan airnya lebih rendah dibandingkan dengan produk susu, sereal, biji-bijian, buah, dan sayuran, ”kata Forbes.

“Sudah saatnya kita lebih mengenali dampak lingkungan dari jenis dan jumlah makanan yang kita makan, mengingat planet ini serta kesehatan kita. Pada tahun 2050, populasi dunia diproyeksikan mencapai 10 miliar orang. Tidak mungkin kita bisa memberi makan orang sebanyak itu kecuali kita mengubah cara kita makan dan memproduksi makanan,” tambah Forbes.

Di seluruh dunia, konsumsi dan produksi makanan menyumbang seperempat dari total emisi global. Setengah dari lahan layak huni dunia digunakan untuk pertanian yang telah menyebabkan hilangnya 60 persen keanekaragaman hayati. Selanjutnya, diperkirakan dua pertiga dari air tawar dunia digunakan untuk irigasi.


Informasi Anda Genggam


Loading...