Dokter di India Lakukan Mogok Kerja Saat Kasus Omicron Memicu Kekhawatiran Gelombang Ketiga Covid-19

Devi
Sabtu, 04 Desember 2021 | 10:37 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com
Bea Cukai

RIAU24.COM - India memperkirakan varian Omicron dari virus corona menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah, kata kementerian kesehatan pada Jumat (3 Desember), berkat vaksinasi dan paparan sebelumnya yang tinggi terhadap varian Delta yang menginfeksi hampir 70 persen populasi pada Juli.

Dokter junior memprotes untuk menuntut jumlah staf ditingkatkan, memperingatkan situasi bencana jika varian baru membanjiri fasilitas perawatan kesehatan, meskipun hampir setengah dari 944 juta orang dewasa India telah divaksinasi lengkap.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Sebanyak 84 persen telah menerima setidaknya satu dosis, dengan lebih dari 125 juta orang akan menerima dosis kedua pada akhir November, karena pemerintah mendorong lebih banyak untuk diinokulasi dalam menghadapi Omicron.

"Mengingat kecepatan vaksinasi yang cepat di India dan paparan yang tinggi terhadap varian Delta... tingkat keparahan penyakit ini diperkirakan akan rendah," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. "Namun, bukti ilmiah masih berkembang."

Kedua pasien Omicron pertama di India menunjukkan gejala ringan, tambah kementerian itu. Kementerian juga mengatakan kepada parlemen bahwa para ahli imunisasi sedang mempertimbangkan kebutuhan akan dosis booster, setelah banyak anggota parlemen menuntut suntikan ketiga untuk petugas kesehatan dan yang rentan.

Diskusi tentang vaksinasi 145 juta anak berusia antara 12 dan 17 tahun juga sedang berlangsung.

India melaporkan 9.216 infeksi Covid-19 baru pada hari Jumat setelah mengumumkan dua kasus pertama Omicron pada hari sebelumnya, ketika sekelompok dokter residen menjauh dari pekerjaan non-kritis untuk menuntut mahasiswa pascasarjana baru didaftarkan untuk meningkatkan kepegawaian.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Negara itu, yang rumah sakitnya menanggung beban rekor lonjakan kedua dalam infeksi dan kematian pada April dan Mei karena varian Delta, telah mengalami peningkatan kasus baru sekitar 10.000 dalam beberapa minggu terakhir.

Tetapi deteksi varian Omicron di negara bagian selatan Karnataka, pada satu orang tanpa riwayat perjalanan baru-baru ini, telah menimbulkan kekhawatiran akan gelombang infeksi ketiga. "Institusi perawatan kesehatan di seluruh negara kekurangan tenaga kerja dokter residen yang memadai, dengan belum ada penerimaan pada tahun ini," Federasi Asosiasi Dokter Residen India, yang mewakili puluhan rumah sakit pemerintah, mengatakan dalam sebuah surat kepada menteri kesehatan.

"Dengan kemungkinan gelombang pandemi Covid-19 di masa depan yang membayangi, situasinya akan menjadi bencana bagi sektor perawatan kesehatan."

Pemerintah harus menunda penerimaan siswa karena sengketa hukum yang sedang berlangsung, termasuk pemesanan kursi untuk orang miskin. India memiliki salah satu rasio dokter-pasien terburuk di dunia, tetapi Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan baru-baru ini negara itu akan menghasilkan lebih banyak dokter dalam dekade berikutnya atau lebih daripada 70 tahun pertama kemerdekaan India.

Di Rumah Sakit Dr Ram Manohar Lohia New Delhi, para siswa berteriak, "Kami menginginkan keadilan," sambil memegang spanduk dan plakat yang bertuliskan: "Kami adalah manusia, bukan robot."

Seorang pembantu Menteri Kesehatan Mansukh Mandaviya tidak segera menanggapi permintaan komentar. Total kasus Covid-19 India kini telah mencapai 34,62 juta, data Kementerian Kesehatan menunjukkan. Kematian naik 391 pada hari Jumat menjadi total 470.115.


Informasi Anda Genggam


Loading...