WHO : Belum Ada Kematian yang Dilaporkan Karena Varian Omicron

Devi
Sabtu, 04 Desember 2021 | 11:20 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com
Bea Cukai

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Jumat mengatakan bahwa sejauh ini belum ada laporan kematian terkait dengan varian baru COVID-19 Omicron. 

WHO mengatakan sedang mengumpulkan bukti tentang varian kekhawatiran (VOC), ketika negara-negara di seluruh dunia berjuang untuk menghentikan penyebarannya. Namun, meskipun semakin banyak negara yang mendaftarkan infeksi dengan varian baru, belum ada kematian yang dilaporkan ke badan kesehatan PBB.

"Saya belum melihat laporan kematian terkait Omicron," kata juru bicara WHO Christian Lindmeier kepada wartawan di Jenewa. “Kami mengumpulkan semua bukti dan kami akan menemukan lebih banyak bukti seiring berjalannya waktu. 

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Ini terjadi karena dua kasus varian Omicron telah dikonfirmasi di India. WHO mengatakan negara-negara di Kawasan Asia Tenggara harus lebih memperkuat langkah-langkah tanggapan COVID-19 untuk mengurangi penyebaran virus dan variannya. 

"Semakin banyak negara ... terus menguji orang, dan melihat secara khusus ke varian Omicron, kami juga akan menemukan lebih banyak kasus, lebih banyak informasi, dan, semoga tidak, tetapi juga kemungkinan kematian," kata juru bicara WHO.

Sementara Omicron telah mengguncang dunia, Lindmeier juga mendesak orang untuk memperhatikan varian Delta, yang menyumbang 99,8 persen dari urutan yang diunggah ke inisiatif sains global GISAID dengan spesimen yang dikumpulkan dalam 60 hari terakhir.

“Omicron mungkin sedang naik daun, dan kita mungkin sampai pada titik di mana ia mengambil alih untuk menjadi varian dominan, tetapi pada titik ini, varian yang sangat dominan tetap Delta,” tegasnya.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Lindmeier menambahkan: “Pembatasan yang diberlakukan di banyak negara hanya dua minggu lalu – penutupan ekonomi lagi, penguncian di beberapa daerah, penutupan pasar Natal di beberapa bagian Eropa – ini dilakukan sebelum Omicron karena meningkatnya kasus Delta. Jangan sampai kita melupakan hal ini.”

Juru bicara itu mendesak orang-orang untuk menggunakan langkah-langkah yang terbukti melindungi diri mereka dari Delta — dan dengan demikian melawan Omicron.

WHO mengatakan akan memakan waktu beberapa minggu untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang penularan dan tingkat keparahan penyakit Omicron, dan untuk menilai bagaimana vaksin, tes, dan perawatan bertahan terhadap varian baru.

Saat Omicron menyebar, informasi bermunculan dari berbagai negara. “Apa yang perlu kita lakukan adalah kita perlu mengambil semua pengamatan, penilaian dan tes ini dan mengumpulkan informasi ini dan kemudian meminta para ahli untuk melihatnya, menimbangnya dengan hati-hati dan membuat penilaian. Itu masih akan memakan waktu, ”kata Lindmeier.

“Data awal menunjukkan bahwa penularannya lebih tinggi. Tapi pada dasarnya hanya itu yang kami miliki sejauh ini.”


Omikron
Informasi Anda Genggam


Loading...