Kepala Ilmuwan WHO Sebut Risiko Infeksi Ulang Varian Omicron 3 Kali Lebih Tinggi Dari Delta, Anak-anak yang Tidak Divaksinasi Terancam

Devi
Rabu, 08 Desember 2021 | 11:36 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Peluang positif virus corona varian Omicron hanya 90 hari setelah terinfeksi COVID-19 adalah tiga kali lebih tinggi daripada varian Delta, kata kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan. 

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa ini hanya hari-hari awal varian Omicron dan akan memakan waktu beberapa minggu untuk menguraikan fitur klinis dari infeksi ini. 

Selama percakapan dengan CNBC-TV18, Swaminathan berkata, “Ada jeda antara peningkatan kasus dan peningkatan rawat inap. Kami harus menunggu selama dua hingga tiga minggu untuk mempelajari tingkat rawat inap untuk mengetahui seberapa parah penyakit ini.” 

Selama percakapan dengan CNBC-TV18, Swaminathan berkata, “Ada jeda antara peningkatan kasus dan peningkatan rawat inap. Kami harus menunggu selama dua hingga tiga minggu untuk mempelajari tingkat rawat inap untuk mengetahui seberapa parah penyakit ini.” 

Baca juga: Pakar Ini Beberkan Varian Corona Terakhir: Bukan Omicron

Ilmuwan top itu menambahkan, “Kasus di Afrika Selatan meningkat pesat dengan varian omicron. Laporan menunjukkan bahwa lebih banyak anak terinfeksi oleh jenis ini di negara itu. Afrika Selatan juga menguji lebih banyak.” 

Dia juga menunjukkan bahwa karena tidak banyak vaksin yang tersedia untuk anak-anak saat ini dan hanya segelintir negara yang telah memulai vaksinasi untuk anak-anak dan memperingatkan potensi peningkatan kasus karena hal itu. 

Baca juga: Bella Hadid Ungkap Fakta Dibalik Potret Mata Sembab Berlinang Air Mata di Instagram

“Tidak banyak vaksin yang tersedia untuk anak-anak dan sangat sedikit negara yang memvaksinasi anak-anak. Anak-anak dan yang tidak divaksinasi mungkin mendapatkan lebih banyak infeksi ketika kasus meningkat. Kami masih menunggu data untuk menyimpulkan dampak varian omicron pada anak-anak,” ujarnya.

“Kita perlu mengambil pendekatan yang komprehensif dan berbasis sains tentang vaksinasi. Ini adalah virus yang sama yang kita hadapi dan karenanya tindakan untuk melindunginya akan sama. Jika kita membutuhkan vaksin varian, itu akan tergantung pada seberapa banyak 'kekebalan lolos' yang dimiliki varian tersebut, ”tambahnya. Swaminathan juga menyatakan bahwa prioritas harus diberikan untuk “vaksinasi semua orang yang berusia di atas 18 tahun untuk mengurangi penularan”.


Covid-19 Omicron
Informasi Anda Genggam


Loading...