Studi : Hidung Beringus dan Sakit Tenggorokan, Anda Mungkin Terinfeksi Covid-19

Devi
Rabu, 08 Desember 2021 | 11:45 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM - Jika Anda menderita pilek dan sakit tenggorokan maka itu bisa menjadi tanda Covid-19, menurut sebuah studi baru. Studi tersebut mengatakan bahwa sepertiga orang dewasa yang divaksinasi lengkap tetapi mengalami gejala seperti pilek sebenarnya dapat terinfeksi Covid-19.

Menurut Profesor Tim Spector dari King's College London, siapa pun yang memiliki gejala, seperti pilek atau sakit tenggorokan, harus mengasingkan diri dan menghindari semua pihak sampai mereka menerima hasil tes negatif, lapor Daily Mail.

Baca juga: 7 Manfaat Mengejutkan Untuk Tubuh Jika Anda Sering Berjalan Setelah Makan Malam

Dia menambahkan bahwa orang harus “tidak menunggu hilangnya penciuman atau rasa yang mungkin tidak akan pernah datang, tidak menunggu demam, tidak menunggu batuk terus-menerus”.

"Saat ini, kami memperkirakan bahwa antara satu dari tiga dan satu dari empat pilek sebenarnya disebabkan oleh Covid," kata Spector seperti dikutip.

Dia mengatakan kepada Times Radio bahwa Inggris harus "jauh lebih berpikiran terbuka tentang siapa yang kami uji" dan "membuat lebih banyak orang mengisolasi setidaknya selama beberapa hari dengan gejala seperti pilek".

“Itu angka yang cukup tinggi orang yang saat ini bahkan tidak repot-repot untuk mendapatkan tes aliran lateral, atau mendapatkan tes PCR, pergi ke pesta dan menyebarkannya,” katanya.

Baca juga: Tahukah Anda, Dua Herbal Ini Ternyata Memiliki Sifat Anti-Kanker

Profesor Spector mengatakan bahwa untuk mengekang penyebaran Omicron orang harus tinggal di rumah selama beberapa hari jika mereka mengembangkan tanda-tanda pilek, untuk berada di sisi yang aman.

Dia menambahkan: “Saat itulah Anda paling menular, saat itulah Anda paling mungkin menularkan. Entah itu virus pernapasan, Anda hanya membuat seseorang masuk angin, atau Anda mungkin memberi mereka Omicron atau Delta, maka itu adalah beberapa hari pertama. Jadi kita harus benar-benar mendorong orang untuk tidak datang ke kantor, tidak pergi ke pesta Natal itu jika mereka merasa tidak sehat. Lakukan tes dan kemudian, ketika gejalanya mereda, mereka bisa keluar – tidak harus 10 hari tetapi hanya beberapa hari pertama itu mungkin yang paling penting.”

Para ilmuwan berharap bahwa varian Omicron tidak akan menyebabkan gejala yang lebih parah dan kekebalan sel-T yang diberikan oleh vaksin akan mencegah penyakit parah, kata laporan itu. Sel T adalah jenis sel darah putih yang membunuh Covid.

Namun, mungkin diperlukan waktu beberapa minggu karena uji coba sedang dilakukan untuk melihat seberapa baik Omicron menghindari kekebalan dari vaksin.


Informasi Anda Genggam


Loading...