Keji, Sembilan Guru dan Seorang Kepala Sekolah Perkosa 4 Siswa Selama 1 Tahun

Devi
Rabu, 08 Desember 2021 | 15:07 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Sebanyak sembilan guru dan kepala sekolah negeri didakwa atas tuduhan pemerkosaan beramai-ramai dan pencabulan empat siswa di distrik Alwar Rajasthan. 

Peristiwa itu terungkap setelah ayah salah satu korban bertanya mengapa dia tidak pergi ke sekolah. Korban, yang duduk di kelas 10, menuduh dirinya diperkosa beramai-ramai oleh guru sekolah dan kepala sekolahnya selama lebih dari setahun. 

Dia lebih lanjut menuduh bahwa dua guru perempuan, bekerja sama dengan guru laki-laki, membuat video dari tindakan tersebut.

Baca juga: Seorang Ibu Ditangkap Setelah Polisi Menemukan Tubuh Putranya di Dalam Bagasi Mobil

Petugas kantor polisi Mandhana, Mukesh Yadav mengatakan tiga kasus berbeda telah didaftarkan sehubungan dengan masalah tersebut dan polisi sedang menyelidiki kasus tersebut, India Today melaporkan. Lebih lanjut diinformasikan bahwa selama penyelidikan, tiga korban lagi maju dan menuduh kepala sekolah dan guru melakukan pemerkosaan. 

Para korban termasuk siswa Kelas 3, 4 dan 6. Para korban mengatakan bahwa terdakwa mengancam akan membunuh mereka jika mereka memberi tahu siapa pun tentang kejadian itu.

Ketika salah satu korban mengadukan hal itu kepada seorang guru perempuan, yang terakhir “memikat” gadis-gadis itu, menawarkan mereka untuk membayar biaya dan buku-buku mereka. Guru juga meminta mereka untuk tidak mengeluh kepada siapa pun tentang masalah ini. 

Baca juga: Ngeprank Temannya dengan Pistol, Remaja Ini Tewas Beneran

“Setelah ini, Nyonya membawa saya ke rumah tiga guru — termasuk rumah kepala sekolah — beberapa kali. Semua guru mengkonsumsi alkohol di rumah. Kemudian, mereka menanggalkan pakaian saya dan melakukan hal yang salah kepada saya,” kata salah satu korban seperti dikutip India Today.

Sementara itu, ayah dari salah satu korban mengatakan bahwa ketika dia pergi ke sekolah untuk mengadu kepada guru tentang kejadian tersebut, kepala sekolah menolak semua tuduhan dan mengatakan dia tidak memiliki informasi tentang kasus tersebut. Lebih lanjut dia mengatakan bahwa saudaranya adalah seorang menteri. 

“Dia mengatakan kepada saya jika saya mengeluh, dia akan membunuh saya,” kata sang ayah.

Polisi telah mendaftarkan kasus-kasus terhadap para guru, termasuk kepala sekolah yang dituduh, di bawah pemerkosaan beramai-ramai dan UU POCSO.


Informasi Anda Genggam


Loading...