Para Pelayat Menuntut Keadilan Bagi Pria Sri Lanka yang Digantung Oleh Massa di Pakistan

Devi
Kamis, 09 Desember 2021 | 11:56 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Para pelayat yang berkumpul untuk pemakaman Priyantha Kumara Diyawadana, seorang pria Sri Lanka yang digantung oleh massa di Pakistan karena dugaan penistaan, telah mendesak pihak berwenang di kedua negara Asia Selatan untuk memastikan keadilan bagi korban.

Jenazah Diyawadana dibawa ke pemakaman Polhena di Ganemulla, 25 km (11 mil) dari ibu kota Sri Lanka, Kolombo, pada Rabu, setelah upacara Buddhis dilakukan.

Pada hari Jumat, pria berusia 48 tahun itu diserang oleh massa dan dibakar sampai mati di Sialkot, Pakistan, tempat dia bekerja sebagai manajer pabrik. Para pekerja di pabrik itu dilaporkan menuduhnya menodai poster yang menampilkan nama Nabi Muhammad.

Dia meninggalkan seorang istri, Nilushi, dan dua putra, berusia 14 dan sembilan tahun. Banyak politisi terkemuka tiba di rumah Diyawadana di Ganemulla, bersama dengan para pemimpin Buddha dan Katolik, untuk memberikan penghormatan. Sekitar 400-500 orang mengikuti prosesi pemakaman dari rumah Diyawadana menuju pemakaman.

Baca juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19

“Saya terlalu terkejut untuk mengatakan apa yang saya inginkan dari siapa pun sekarang. Dunia saya telah runtuh, ”kata istrinya Nilushi kepada Al Jazeera. “Banyak politisi datang dan menawarkan bantuan dan mengatakan bahwa mereka turut menyesal atas kehilangan yang saya alami.”

Manjula, kerabat dekat yang menggunakan satu nama, mengatakan keluarga mengharapkan pihak berwenang Pakistan untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab.

“Mungkin ada pertimbangan diplomatik tetapi karena kita berteman [dengan Pakistan] lebih banyak yang bisa dilakukan,” katanya ketika ditanya apakah dia puas dengan tanggapan pemerintah Sri Lanka.

Tuduhan penodaan agama sering memicu beberapa serangan massa di Pakistan, di mana penistaan ​​agama membawa kemungkinan hukuman mati.

 

Pihak berwenang Pakistan mengatakan mereka telah menangkap puluhan orang sehubungan dengan pembunuhan itu dan Perdana Menteri negara itu Imran Khan telah berjanji bahwa mereka yang terbukti bersalah akan dihukum berat.

Tetapi Kavinda Jayawardhana, seorang anggota parlemen untuk distrik asal Diyawadana, menuduh para pejabat kuat di Pakistan berusaha menutupi pembunuhan itu di bawah karpet dan mengkritik Menteri Pertahanan Pervez Khattak karena mengatakan sebagai tanggapan terhadap hukuman mati tanpa pengadilan pengadilan bahwa “pembunuhan terjadi” ketika orang-orang muda mendapatkan emosional.

“Kami melihat menteri pertahanan Pakistan mencoba mengabaikannya sebagai akibat dari 'anak laki-laki menjadi anak laki-laki'. Menteri pertahanan harus meminta maaf dan menghukum para teroris ini. Kami menentang segala upaya untuk menutupi mereka,” kata Jayawardhana.

Sementara itu, mantan Komisaris Hak Asasi Manusia Sri Lanka Prathiba Mahanamahewa mengatakan kegagalan untuk memberikan keadilan atas insiden tersebut dapat menyebabkan memburuknya hubungan dengan Pakistan, termasuk pada sesi Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) mendatang. Klaim bahwa hukuman mati tanpa pengadilan dilakukan oleh pendukung Tehreek-e-Labbaik Pakistan, sebuah kelompok yang larangannya dicabut baru-baru ini, bukanlah mosi percaya dalam kapasitas penilaian ancaman Pakistan, tambahnya.

“Pakistan telah menjadi teman Sri Lanka di UNHRC di masa lalu. Cara terbaik bagi Pakistan adalah menghukum mereka yang bersalah dan meminta maaf di UNHRC,” kata Mahanamahewa.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Setelah berbicara dengan anggota keluarga Diyawadana pada hari Rabu, Ketua Parlemen Sri Lanka Mahindra Yapa Abeywardena mendesak warga Sri Lanka untuk tidak menargetkan siapa pun karena pembunuhan itu.

“Kita harus menjaga kemanusiaan kita. Itulah yang diinginkan Priyantha,” katanya kepada media.

Manjula mengatakan bahwa, terlepas dari pembunuhan kerabat dekatnya, dia tidak merasakan permusuhan terhadap Muslim.

“Saya tahu keluarga juga merasakan hal ini. Kami tidak pernah berpikir untuk marah dengan Muslim di sini atau di Pakistan. Orang-orang ini [para pembunuh] adalah ekstremis dan demi kepentingan rakyat biasa, kelompok-kelompok ini harus dihancurkan,” kata Manjula.


Informasi Anda Genggam


Loading...