Guru Bahasa Prancis di Kanada Dipecat karena Kenakan Hijab Saat Mengajar

Amerita
Senin, 13 Desember 2021 | 10:54 WIB
ilustrasi, Reuters R24/ame ilustrasi, Reuters

RIAU24.COM - Seorang guru Muslim di Kanada, yang mengenakan hijab saat mengajar bahasa Prancis, dipecat dari pekerjaannya karena cara ia berpakaian.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak


Fatemeh Anvari, seorang guru kelas tiga di Sekolah Dasar Chelsea di Quebec, ditawari posisi permanen setelah bekerja sebagai guru pengganti di Dewan Sekolah Quebec Barat selama beberapa bulan.

Hanya satu bulan berikutnya, kepala sekolah memberi tahu Anvari bahwa dia harus dipindahkan ke posisi di luar kelas karena jilbabnya.

Baca juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren


“Jujur, pada detik itu, saya sangat terkejut. Sangat sulit untuk diproses,” kata Anvari kepada CBC.

Undang-undang Quebec 21 melarang sebagian besar pegawai negeri, termasuk perawat, guru, dan petugas polisi, mengenakan simbol agama seperti sorban, jilbab, salib, dan kippah saat bekerja.

Kritikus berpendapat bahwa undang-undang tersebut adalah serangan terselubung yang berpusat pada wanita Muslim yang mengenakan tutup kepala dan memaksa orang untuk memilih antara agama dan pekerjaan mereka.

“Ya, saya Muslim, tetapi bagi saya, hijab memiliki makna lain dari identitas saya dan bagaimana saya memilih untuk mewakili diri saya sebagai orang yang kuat di dunia yang mungkin tidak menginginkan saya menjadi diri saya sendiri,” katanya.

Baik Anvari maupun orang tua siswa tidak menyalahkan sekolah, yang menurut mereka sudah memaksimalkan suasana ramah dan inklusif. Alih-alih, orang tua mengatakan undang-undang RUU 21, seharusnya tidak pernah disahkan.

“Saya ingin pemerintah melihat bagaimana rasanya seorang anak berusia delapan tahun kehilangan guru mereka karena hal seperti ini,” kata Kirsten Taylor-Bosman, ibu dari siswa yang menghadiri kelas Fatemeh.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...