Jadi Salah Satu Gerbang Terorisme dan Bahaya Bagi Masyarakat, Arab Saudi Larang Jamaah Tabligh

Devi
Senin, 13 Desember 2021 | 15:10 WIB
Foto : IndiaTimes.com R24/dev Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Arab Saudi telah melarang Jamaah Tabligh, sebuah organisasi Islam Sunni mengatakan itu adalah "salah satu gerbang terorisme", sesuai News18. Pemerintah Saudi menginstruksikan para pengkhotbah di masjid-masjid untuk memperingatkan orang-orang terhadap Jamaah Tabligh. 

“Yang Mulia Menteri Urusan Islam, Dr.#Abdullatif Al_Alsheikh mengarahkan para khatib masjid dan masjid-masjid yang mengadakan shalat Jumat sementara untuk mengalokasikan khutbah Jumat berikutnya 5/6/1443 H untuk memperingatkan (kelompok Tabligh dan Dakwah ) yang disebut (Al Ahbab)," cuit Kementerian Urusan Islam Arab Saudi, seperti dilansir dari IndiaTimes.

Arab Saudi 

“1- Pernyataan kesesatan, penyimpangan dan bahaya kelompok ini, dan bahwa itu adalah salah satu gerbang terorisme, bahkan jika mereka mengklaim sebaliknya. 2- Sebutkan kesalahan mereka yang paling menonjol," tulisnya di Twitter. 

“3- Sebutkan bahayanya bagi masyarakat. 4- Pernyataan bahwa afiliasi dengan kelompok partisan, termasuk (Grup Tabligh dan Dakwah) dilarang di Kerajaan Arab Saudi," tambah kementerian itu dalam tweet-nya. 

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan

Jamaat Tabligh berada di bawah pengawasan untuk menyebarkan COVID di India tapi itu terbukti menjadi propaganda palsu. Sebuah penyelidikan polisi diperintahkan terhadap Ranaut dan saudara perempuannya Rangoli karena diduga mencemarkan nama baik Muslim, khususnya anggota Jamaah Tabligh di Delhi.

Sebelumnya pada tahun 2020, Rangoli telah memposting beberapa tweet yang mengkritik anggota Jamaah Tabligh. 

Jamaah Tabligh

Sesuai laporan di Mumbai Mirror, pengadilan mengamati, “Tuduhan dalam pengaduan didasarkan pada komentar terdakwa di (a) platform media sosial. Bukti terhadap terdakwa tampaknya bersifat elektronik. Oleh karena itu penyelidikan di tangan polisi diperlukan untuk melanjutkan terhadap (terdakwa) yang diusulkan. Penyelidikan semacam itu akan sangat membantu untuk mengetahui peran (terdakwa).” 

Mahkamah Agung, saat mendengar permohonan yang menuduh liputan diskriminatif oleh bagian media dan menyebarkan kebencian komunal atas Jamaat Tabligh di Delhi, mengamati bahwa kebebasan berbicara adalah salah satu kebebasan yang paling disalahgunakan belakangan ini.

Perwakilan Jamaah Tabligh 

CJI mengamati, "Kami juga harus memberi tahu Anda bahwa kebebasan berbicara adalah kebebasan yang paling disalahgunakan belakangan ini." 

Majelis juga mengecam Center karena memiliki petugas junior yang mengajukan pernyataan "menghindar" yang penuh dengan pernyataan "tidak perlu dan tidak masuk akal" atas permohonan tuduhan fitnah terhadap Muslim oleh bagian media melalui liputan mereka tentang masalah Jamaah Tabligh. 

Dalam persidangan, majelis juga mengatakan, "Kami ingin tahu, apakah pemerintah memiliki kekuatan untuk melarang atau mempertanyakan sinyal siaran TV?"


Arab Saudi
Informasi Anda Genggam


Loading...