Sebut Budaya Korsel Kanker Ganas, 7 Orang Lagi Dieksekusi Korea Utara karena Nonton K-pop

Amerita
Kamis, 16 Desember 2021 | 09:59 WIB
gambar hanya ilustrasi, sumber: AP R24/ame gambar hanya ilustrasi, sumber: AP
Bea Cukai

RIAU24.COM - Laporan dari sebuah kelompok hak asasi manusia mengungkapkan bahwa Korea Utara telah secara terbuka mengeksekusi tujuh orang karena menonton atau mendistribusikan video K-pop.

Baca juga: Ribuan Orang Terpaksa Mengungsi Akibat Banjir yang Semakin Mengerikan di Sydney


Laporan tersebut dirilis oleh Kelompok Kerja Keadilan Transisi pada Rabu (15/12), dan didasarkan pada wawancara dengan hampir 700 pembelot dari Korea Utara. 

Kim Jong-un menyebut K-pop sebagai "kanker ganas", mengeluh bahwa budaya Korea Selatan merusak "pakaian, gaya rambut, pidato, perilaku" orang Korea Utara.

Baca juga: Sempat Kena Kontroversi, Jisoo BLACKPINK dan Drama Snowdrop Masuk Nominasi Blue Dragon Series Awards 2022


Rekan senior Wilson Center Jean Lee menjelaskan kepada CNN bahwa Korea Utara melihatnya sebagai ancaman bagi kaum muda untuk "menonton drama Korea Selatan dan melihat seperti apa kehidupan orang Korea di luar negara mereka, karena mereka melihat gambar Seoul, tentang bagaimana baik mereka hidup, betapa bebasnya mereka hidup."

Mendistribusikan hiburan Korea Selatan dapat dihukum mati berdasarkan undang-undang yang diadopsi di Korea Utara tahun lalu, dan bulan lalu, seorang pria yang menyelundupkan Squid Game seri Netflix Korea Selatan ke Korea Utara dilaporkan dijatuhi hukuman mati.

Laporan hak asasi manusia juga mengungkapkan bahwa "keluarga dari mereka yang dieksekusi sering dipaksa untuk menonton proses eksekusi."

 


Informasi Anda Genggam


Loading...