Ratusan Orang Diselamatkan Setelah Kebakaran Terjadi di Gedung Tinggi Hong Kong

Devi
Kamis, 16 Desember 2021 | 15:01 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Lebih dari 1.200 orang telah diselamatkan dari World Trade Center Hong Kong ketika puluhan petugas pemadam kebakaran berhasil memadamkan api yang melahap salah satu bangunan tersibuk di kota itu dan menyebabkan lebih dari selusin orang terluka.

Polisi di tempat kejadian mengatakan kepada wartawan bahwa semua orang di gedung 39 lantai di Causeway Bay telah dibawa ke tempat yang aman pada pukul 17.00 (09:00 GMT), setelah lebih dari 300 orang sebelumnya terperangkap di atap gedung, yang menampung kantor dan Pusat perbelanjaan.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak



“Api telah padam,” kata Britt Clennett dari Al Jazeera, melaporkan dari luar gedung yang pucat.

Sedikitnya 13 orang dibawa ke rumah sakit, dengan beberapa menderita menghirup asap.

"Ini adalah salah satu distrik perbelanjaan tersibuk dan telah menyebabkan banyak kekacauan dan stres," kata Clennett. “Ini terjadi pada jam sibuk,” tambahnya.

"Akan ada banyak orang di dalam gedung itu yang sedang makan siang bersama rekan-rekan mereka, mungkin berbelanja."

 

Baca juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren



Penyebab kebakaran belum diketahui, tetapi South China Morning Post (SCMP) mengatakan kebakaran terjadi pada pukul 12:37 waktu setempat (04:37 GMT) di ruang sakelar listrik sebelum merobek perancah bangunan. dimana pekerjaan renovasi sedang berlangsung.

Polisi mengatakan mereka telah membuka penyelidikan atas penyebab kebakaran tersebut.

Kebakaran hari Rabu memicu respons besar, dengan petugas pemadam kebakaran terlihat menggunakan beberapa tangga darurat untuk mengevakuasi orang.

Petugas pemadam kebakaran mengerahkan dua tim alat bantu pernapasan dan dua jet air untuk membantu memadamkan api, kata polisi.

Sebelumnya, media lokal melaporkan bahwa hingga 350 orang terdampar di atap gedung menunggu untuk dievakuasi. Sementara itu, video yang diposting online menunjukkan puluhan orang, termasuk orang tua, menunggu di area terbuka di lantai lima.

“Awalnya kami berjalan turun tapi di sekitar lantai 17 kami mendengar ada asap tebal, jadi kami memutuskan untuk menuju ke atap saja,” pekerja kantor Ernest Chan, yang merupakan salah satu yang dievakuasi ke atap tetapi turun menggunakan tangga, kata SCMP .

“Tapi kami menunggu terlalu lama dan jarak pandang tampak jelas, jadi kami turun lagi. Jika kami tidak melakukan panggilan ini, kami masih akan menunggu di lantai atas,” kata pria berusia 28 tahun itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...