Studi Menunjukkan Jika Omicron 5 Kali Lebih Cepat Menginfeksi Dibandingkan Varian Delta

Devi
Sabtu, 18 Desember 2021 | 10:28 WIB
Foto : AsiaOne R24/dev Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Risiko infeksi ulang dengan varian coronavirus Omicron lebih dari lima kali lebih tinggi dan tidak menunjukkan tanda-tanda lebih ringan daripada Delta, sebuah penelitian menunjukkan, ketika kasus melonjak di seluruh Eropa dan mengancam perayaan akhir tahun.

Hasil penelitian Imperial College London didasarkan pada data Badan Keamanan Kesehatan Inggris dan Layanan Kesehatan Nasional pada orang yang dites positif Covid-19 dalam tes PCR di Inggris antara 29 November hingga 11 Desember.

Baca juga: Jika Cuma Ada Air Lalu Tak Ada Makanan, Berapa Lama Manusia Bisa Bertahan Hidup?

"Kami tidak menemukan bukti (untuk risiko kehadiran rawat inap dan status gejala) Omicron memiliki tingkat keparahan yang berbeda dari Delta," kata studi tersebut, meskipun menambahkan bahwa data rawat inap masih sangat terbatas.

“Mengendalikan status vaksin, usia, jenis kelamin, etnis, status tanpa gejala, wilayah dan tanggal spesimen, Omicron dikaitkan dengan risiko infeksi ulang 5,4 kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan Delta,” studi tersebut, yang bertanggal 16 Desember, menambahkan.

Perlindungan yang diberikan oleh infeksi masa lalu terhadap infeksi ulang dengan Omicron mungkin serendah 19 persen, Imperial College (ICL) mengatakan dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa penelitian tersebut belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Para peneliti menemukan peningkatan risiko yang signifikan untuk mengembangkan kasus Omicron simtomatik dibandingkan dengan Delta bagi mereka yang dua minggu atau lebih melewati dosis vaksin kedua mereka, dan dua minggu atau lebih melewati dosis booster mereka.

Penelitian ini melibatkan vaksin AstraZeneca dan Pfizer. Bergantung pada perkiraan yang digunakan untuk efektivitas vaksin terhadap infeksi simtomatik dari varian Delta, ini berarti efektivitas vaksin antara 0 persen dan 20 persen setelah dua dosis, dan antara 55 persen dan 80 persen setelah dosis booster.

"Studi ini memberikan bukti lebih lanjut tentang sejauh mana Omicron dapat menghindari kekebalan sebelumnya yang diberikan oleh infeksi atau vaksinasi," kata pemimpin studi Profesor Neil Ferguson dalam pernyataan ICL.

"Tingkat penghindaran kekebalan ini berarti bahwa Omicron menimbulkan ancaman besar dan segera bagi kesehatan masyarakat."

Tetapi Dr Clive Dix, mantan Ketua Gugus Tugas Vaksin Inggris, mengatakan penting untuk tidak menginterpretasikan data secara berlebihan.

"Kesimpulan yang dibuat didasarkan pada asumsi tentang Omicron di mana kami masih belum memiliki data yang cukup," kata Dr Dix. "Misalnya, kami tidak memiliki data tentang respons imun seluler yang sekarang mungkin mendorong efektivitas vaksin. Ini adalah asumsi penting yang hilang dalam pemodelan."

Baca juga: Mengenal Sejarah Bantal yang Tak Diketahui Banyak Orang

Beberapa kesimpulan berbeda dengan data yang muncul dari Afrika Selatan, di mana vaksin bertahan dengan baik terhadap penyakit parah dan kematian saat ini, katanya.

"Ada sejumlah besar ketidakpastian dalam perkiraan model ini dan kami hanya bisa yakin tentang dampak booster terhadap Omicron ketika kami memiliki satu bulan lagi data dunia nyata tentang jumlah dan kematian ICU rawat inap," katanya.

Sebuah studi sebelumnya oleh SIREN Inggris yang melihat risiko infeksi ulang pada petugas kesehatan, yang dilakukan sebelum Omicron muncul, menemukan bahwa infeksi virus corona pertama menawarkan perlindungan 85 persen dari yang kedua selama enam bulan berikutnya.

Data yang dianalisis oleh Imperial College didasarkan pada 333.000 kasus, termasuk 122.062 Delta dan 1.846 yang dikonfirmasi sebagai varian virus corona Omicron melalui sekuensing genom.

Profesor Azra Ghani dari Imperial College, yang ikut memimpin penelitian ini, menggambarkannya sebagai "penting untuk memodelkan kemungkinan lintasan gelombang Omicron di masa depan dan dampak potensial dari vaksinasi dan intervensi kesehatan masyarakat lainnya."

Temuan baru ini dapat mempercepat pengenaan pembatasan yang lebih ketat di sejumlah negara Eropa dalam upaya untuk membendung penyebaran varian baru.


Informasi Anda Genggam


Loading...