Kematian di Filipina Terus Meningkat Akibat Kekurangan Air dan Makanan

Devi
Rabu, 22 Desember 2021 | 09:44 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Dua warga Filipina yang selamat dari kehancuran yang ditimbulkan oleh Topan Rai telah meninggal karena dehidrasi, menurut media lokal, ketika orang-orang di daerah yang dilanda badai memohon makanan dan air dan para pejabat memperingatkan potensi penjarahan jika tidak ada bantuan kemanusiaan yang mendesak.

Kematian di pulau Siargao yang terkena dampak parah membuat jumlah korban topan menjadi sedikitnya 392 pada hari Selasa. Dilansir dari RMN Tacloban, kematian terjadi di desa Dapa pada hari Senin di tengah kekurangan air bersih, beberapa hari setelah Topan Rai pertama kali mendarat di daerah tersebut. Stasiun radio mengutip otoritas kesehatan yang mengatakan bahwa desa itu sangat membutuhkan generator serta bahan bakar untuk mendapatkan air bersih.

Topan Rai, yang melanda Filipina Kamis lalu, adalah topan terkuat yang melanda kepulauan itu tahun ini. Pekerja bantuan di daerah yang terkena badai telah melaporkan "pembantaian total" , dengan mengatakan topan telah menghancurkan rumah, sekolah, dan rumah sakit hingga hancur berkeping-keping.

Banyak daerah tetap terputus, dengan badai telah menggulingkan jaringan listrik dan telekomunikasi, menghambat upaya bantuan. Di pulau Dinagat, Fely Pedrablanca, walikota Tubajon, mengatakan persediaan makanan di kotanya hampir habis.

“Mungkin dalam beberapa hari, kita akan benar-benar kehabisan,” katanya.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Di Surigao del Norte, sebuah provinsi di pulau selatan Mindanao, foto-foto menunjukkan penduduk kota Anahawan membawa tanda-tanda memohon bantuan keuangan untuk membeli makanan. Badan mitigasi bencana provinsi mengatakan 90 hingga 95 persen rumah di provinsi itu telah rusak dalam beberapa bentuk dan sebanyak 80 persen penduduk kehilangan tempat tinggal.

Di Bohol, Gubernur Arthur Yap mengatakan provinsinya juga kehabisan persediaan dan dia tidak bisa lagi mengamankan beras dan makanan lainnya karena dana daruratnya sudah habis. Dia mengatakan banyak dari 1,2 juta orang di provinsi pulaunya, yang tetap tanpa listrik dan layanan telepon seluler lima hari setelah topan melanda, menjadi semakin putus asa.

Yap mengatakan departemen kesejahteraan sosial pemerintah telah berjanji untuk mengirim 35.000 paket makanan, jumlah yang tidak memadai untuk 375.000 keluarga di provinsi itu, tetapi bahkan mereka belum tiba.

Dalam sebuah wawancara di jaringan radio DZBB, Yap berterima kasih kepada Presiden Rodrigo Duterte karena mengunjungi provinsinya selama akhir pekan, tetapi mengatakan, “Jika Anda tidak akan mengirim uang untuk makanan, Anda harus mengirim tentara dan polisi, karena jika tidak, penjarahan akan terjadi di sini.”

Yap mengatakan beberapa insiden penjarahan, sebagian besar toko barang dagangan kecil, telah terjadi.

Situasi tetap terkendali untuk saat ini, katanya, tetapi dapat memburuk jika orang-orang, terutama di kota-kota pulau yang dilanda bencana, menjadi lebih putus asa. Orang tidak dapat menarik uang dari bank tanpa koneksi ponsel dan listrik, dan kekurangan bahan bakar dan air juga menyebabkan antrian panjang, katanya.

Polisi nasional, bagaimanapun, mengatakan penjarahan yang meluas tidak menjadi masalah di daerah yang dilanda topan dan menambahkan bahwa mereka siap untuk menangani pelanggaran hukum apa pun.

Sementara itu, Duterte telah berkomitmen untuk mengeluarkan dana sekitar 2 miliar peso Filipina ($40 juta) ke provinsi-provinsi yang dilanda topan untuk membantu upaya pemulihan. Ribuan personel militer, polisi, penjaga pantai, dan pemadam kebakaran telah dikerahkan untuk membantu upaya penyelamatan dan pemulihan di daerah-daerah yang dilanda bencana.

Kru darurat mengatakan mereka bekerja untuk memulihkan listrik di 227 kota besar dan kecil, tetapi pada hari Senin, listrik telah dipulihkan hanya di 21 daerah.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK



Layanan telepon seluler telah dipulihkan di setidaknya 106 dari lebih dari 130 kota dan kota, sementara badan penerbangan sipil mengatakan semua bandara lokal, kecuali dua, telah dibuka kembali.

Topan Rai membawa angin berkecepatan 195kmph (121 mil per jam) dengan hembusan hingga 270kmph (168mph) paling mematikan sebelum bertiup ke Laut Cina Selatan pada hari Jumat. Hampir satu juta orang mengecam oleh topan, termasuk lebih dari 400.000 yang harus dipindahkan ke tempat penampungan darurat sebagai topan mendekati.

Beberapa sudah mulai kembali ke rumah tetapi banyak yang kehilangan rumah mereka seluruhnya atau perlu melakukan perbaikan besar-besaran. Beberapa terpaksa pindah sementara ke kota lain dan tinggal bersama anggota keluarga lainnya, juga karena kurangnya akses terhadap makanan dan air.

Filipina belum meminta bantuan internasional tetapi Jepang mengatakan telah mengirim generator listrik, tenda kemah, alas tidur, wadah air dan lembaran atap terpal ke daerah-daerah yang terkena dampak parah sementara China mengumumkan akan menyediakan 20.000 paket makanan dan beras.

Sekitar 20 badai tropis dan topan setiap tahun melanda Filipina, yang juga terletak di sepanjang wilayah "Cincin Api" Pasifik yang aktif secara seismik, di mana gempa bumi dan letusan gunung berapi sering terjadi, menjadikan negara Asia Tenggara yang berpenduduk lebih dari 100 juta orang itu salah satu negara yang paling negara rawan bencana.


Informasi Anda Genggam


Loading...