China Dilaporkan Mengibarkan Benderanya Di Galwan, Beberapa Hari Setelah Mengganti Nama Desa Di Arunachal

Devi
Selasa, 04 Januari 2022 | 15:09 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM - Sebuah video yang dibagikan oleh media yang disponsori pemerintah China di mana Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) terlihat mengibarkan bendera China di Lembah Galwan telah memicu pertikaian dengan Oposisi yang meningkat untuk 'jawaban' dari pemerintah.

Dalam klip berdurasi 45 detik yang dibagikan oleh Shen Shiwei, personel PLA terlihat mengibarkan bendera di lembah Galwan, di mana bentrokan antara Angkatan Darat India dan PLA pada tahun 2020 telah menewaskan 20 tentara India dan merenggangkan hubungan antara kedua negara.

Baca juga: Kota di Jerman Larang Pemilik Kucing Keluarkan Peliharaan Mereka selama Musim Kawin Burung Langka, Ini Alasannya

Bendera nasional Tiongkok berkibar di atas Lembah Galwan pada Hari Tahun Baru 2022.

Bendera nasional ini sangat istimewa karena pernah dikibarkan di atas Lapangan Tiananmen di Beijing. pic.twitter.com/fBzN0I4mCi

— Shen Shiwei沈诗伟(@shen_shiwei) 1 Januari 2022

 

Namun, tidak jelas di bagian lembah mana video itu diambil. 

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi mencemooh PM Modi dengan mengatakan bahwa "hanya tiga warna yang cocok dengan lembah Galwan" dan bahwa China harus diberi jawaban yang sesuai .

Gandhi meminta PM Modi untuk "memecahkan kesunyian" atas "serangan" China di wilayah Galwan .

Baca juga: Anjing Ini Berlari Selamatkan Pemiliknya yang Diserang Singa Gunung, Endingnya Bikin Lega

Tiga warna kami terlihat bagus di Galvan.

Cina harus menjawab.
Modi ji, pecahkan kesunyian!

— Rahul Gandhi (@RahulGandhi) 2 Januari 2022

 

Sebelumnya, Gandhi telah berusaha menyudutkan pemerintah setelah China "mengganti nama" 15 tempat di Arunachal Pradesh.

“Baru beberapa hari yang lalu kita mengenang kemenangan gemilang India pada tahun 1971. Demi keamanan dan kemenangan negara, diperlukan keputusan yang bijaksana dan kuat. Kata-kata hampa tidak akan menang, ”katanya di Twitter pada hari Jumat.

Juru bicara Kongres Gourav Vallabh telah mengecam pemerintah dengan mengatakan bahwa sementara China mengganti nama tempat di Arunachal Pradesh dan mendirikan desa-desa di wilayah India, pemerintah masih melanjutkan perdagangan 100 miliar dolar dengan China. Dia menuduh bahwa dalam 19 bulan terakhir, reaksi India terhadap agresi China adalah diam.

bendera cina lembah galwan

Sehari setelah China mengganti nama 15 tempat di Arunachal Pradesh, India mengatakan bahwa "nama-nama yang diciptakan" tidak mengubah fakta bahwa negara telah dan akan selalu menjadi bagian integral dari India, PTI melaporkan.

China mengklaim bahwa Arunachal Pradesh adalah “Tibet Selatan” – sebuah wilayah yang berada di bawah kendali administratifnya. Tahun lalu, negara itu mengatakan bahwa mereka tidak mengakui Arunachal Pradesh sebagai bagian dari India.

"Ini bukan pertama kalinya China mencoba mengganti nama tempat di negara bagian Arunachal Pradesh," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi. “China juga berusaha untuk menetapkan nama-nama seperti itu pada April 2017.”

Pada bulan November, ada laporan tentang China yang mendirikan sekelompok bangunan di Arunachal Pradesh. Bangunan-bangunan tersebut terletak sekitar 6 km di India, di wilayah antara Garis Kontrol Aktual dan Batas Internasional.


China India Galwan
Informasi Anda Genggam


Loading...