Dalam Keputusan Bersejarah, Pasangan Sesama Jenis Di Israel Sekarang Dapat Memilih Ibu Pengganti

Devi
Rabu, 05 Januari 2022 | 11:13 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM Israel telah mencabut pembatasan yang melarang pasangan sesama jenis dan pria lajang menjadi orang tua melalui ibu pengganti di dalam negeri, menegakkan keputusan Mahkamah Agung untuk mengakhiri larangan tersebut .

"Ini adalah hari bersejarah bagi perjuangan LGBTQ di Israel," Menteri Kesehatan Nitzan Horowitz mengatakan pada konferensi pers, mengumumkan kementerian telah mengeluarkan surat edaran yang memberikan akses yang sama bagi semua untuk kehamilan pengganti.

“Kesetaraan penuh. Itu adalah tuntutan sederhana dan itu adalah tujuan perjuangan LGBT, perjuangan panjang komunitas saya,” kata Menteri Kesehatan Nitzan Horowitz. “Kesetaraan di depan hukum dan kesetaraan peran sebagai orang tua.”

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Dengan larangan yang sekarang dicabut, pasangan homoseksual pria, pria lajang Israel dan individu transeksual akan diizinkan untuk mengatur kehamilan pengganti di negara tersebut. Kebijakan baru akan mulai berlaku pada 11 Januari.

Komunitas LGBTQ+ Israel telah menuntut selama bertahun-tahun untuk diizinkan mengejar ibu pengganti, yang sudah dapat diakses oleh pasangan heteroseksual dan wanita lajang.

Pada bulan Juli, Mahkamah Agung yang dimohonkan oleh aktivis hak-hak gay, memutuskan bahwa larangan ibu pengganti untuk pasangan sesama jenis dan pria lajang melanggar hak-hak mereka dan harus dicabut dalam waktu enam bulan.

Baca juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

Pembatasan hanya berlaku untuk pengaturan surrogacy di Israel, dan beberapa dari mereka yang dilarang mengikuti proses di dalam negeri bepergian ke luar negeri untuk melakukannya.

Di bawah peraturan sebelumnya, pasangan sesama jenis Israel yang ingin menjadi orang tua tidak dapat menggunakan pengganti dan sering terhalang oleh biaya tambahan untuk mencari pengganti di luar negeri. Negara telah berargumen bahwa undang-undang itu dimaksudkan untuk melindungi ibu pengganti, tetapi pengadilan memutuskan bahwa mungkin untuk mencapai keseimbangan yang tidak akan mendiskriminasi.

Berbeda dengan sebagian besar Timur Tengah yang konservatif, Israel pada umumnya toleran terhadap komunitas LGBTQ. 


Israel Gay
Informasi Anda Genggam


Loading...