Saat Apel Iran yang Diimpor Secara Ilegal Membanjiri Pasar, Petani Kashmir Berjuang untuk Menjualnya

Devi
Selasa, 11 Januari 2022 | 17:12 WIB
Foto : IndiaTimes.com R24/dev Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Apel Kashmir yang terkenal adalah salah satu buah yang paling banyak dibudidayakan di lembah dan produksi tahunan diperkirakan sekitar Rs 1.200 crore. Pertanian apel juga menyediakan lapangan kerja langsung dan tidak langsung bagi sekitar 23 lakh orang di lembah.

Tapi sekarang ini menghadapi ancaman yang meningkat - dari apel Iran.

Apel Kashmir 

Menurut petani dan pedagang apel di Kashmir, apel Iran yang lebih murah membanjiri pasar, mengancam mata pencaharian mereka. Mereka menuduh bahwa apel Iran yang berharga Rs 700 per kotak, diimpor secara ilegal ke India dengan berpura-pura dari Afghanistan.

Sebagai bagian dari South Asian Free Trade Area (SAFTA), produk dari Afghanistan dapat diimpor ke India, tanpa membayar bea masuk.

Namun, menurut petani dan pedagang di Kashmir, apel Iran dialihkan melalui Afghanistan untuk memotong bea masuk dan karena lebih murah, itu memakan pasar mereka.

apel kasmir 

Berbeda dengan apel Iran yang dijual seharga Rs 700 untuk satu kotak, apel Kashmir berharga sekitar Rs 1.200 untuk kualitas yang sama.

"'Pakaian' apel Iran di Afghanistan adalah kejahatan, tetapi lebih dari itu, itu berarti bencana bagi kami. Kami harus menghabiskan banyak uang untuk membeli setidaknya lima semprotan fungisida/pestisida setiap tahun. Ditambah biayanya. dari pemupukan, aerasi, pengawasan dan perawatan dll maka biaya kami per kotak apel berkualitas baik mencapai sekitar Rs 200 per kotak.

Kemudian kami harus membayar transportasi produk ke pasar terminal. Tidak mungkin apel kualitas kami dapat bersaing di harga pasar dengan apel Iran dibebaskan dari bea di bawah SAFTA," kata Abdul Rashid Lone, seorang ahli kebun apel di Kashmir utara Kupwara.

apel kasmir 

Presiden serikat petani buah dan pedagang buah Lembah Kashmir, Basheer Ahmad Basheer mengatakan kecuali apel Iran dikenai pajak secara sah, dua hingga tiga tahun lagi akan cukup bagi apel Kashmir untuk menghilang dari pasar.

Menghadapi ancaman eksistensial, para petani apel telah menulis surat kepada Perdana Menteri Narendra Modi untuk meminta intervensinya.

Mereka mengatakan bahwa pembuangan apel Iran secara ilegal tidak hanya mempengaruhi Kashmir, tetapi juga negara bagian seperti Himachal Pradesh dan Uttrakhand tempat apel ditanam.

apel kasmir

Baca juga: Terinspirasi dari Koran, Jasad Charlie Chaplin Hilang Dicuri

Dengan penurunan permintaan, menurut petani, lebih dari 3 crore kotak apel tergeletak tidak terjual di Lembah, 1,5 crore di antaranya di berbagai fasilitas penyimpanan dingin.

Ancaman dari apel Iran adalah rintangan terbaru yang dihadapi petani apel di Kashmir. Pada awal musim petik apel, para petani berjuang untuk memanen buah tepat waktu karena lembah itu menyaksikan eksodus massal pekerja migran menyusul serangkaian pembunuhan yang ditargetkan.

Kurangnya ruang penyimpanan, termasuk cold storage, juga mengakibatkan sebagian besar apel yang dipanen rusak bahkan sebelum mencapai pasar.


Apel Iran India
Informasi Anda Genggam


Loading...