Pria Asal Tiongkok Ini Mendonorkan Organ Tubuh Putrinya yang Meninggal Usai Didorong Temannya di Sekolah

Devi
Jumat, 14 Januari 2022 | 10:41 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Seorang ayah di China yang mendonorkan organ putrinya yang berusia sembilan tahun setelah putrinya meninggal karena cedera yang disebabkan oleh kecelakaan di sekolahnya mengatakan sekolah telah meminta maaf kepadanya dan berjanji untuk memperkuat manajemen keselamatan. Putri Huang Qin, yang dijuluki Tongtong, meninggal tiga bulan lalu setelah didorong oleh teman sekelasnya di koridor sekolah dasar mereka di Qinzhou, wilayah otonomi Guangxi Zhuang, Cina selatan, lapor Xiaoxiang Morning Herald.

Awal pekan ini sang ayah mengatakan di media sosial bahwa sekolah, yang namanya tidak disebutkan, telah meminta maaf, memberikan kompensasi dan menghukum para guru karena kecerobohan mereka dalam menunda pengiriman gadis itu untuk perawatan medis.

Tongtong ditabrak oleh teman sekelasnya ketika para siswa berlari “dengan semangat” keluar kelas untuk menghadiri kelas olahraga pada pagi hari tanggal 20 Oktober 2021. Kepalanya menabrak dinding dan dia pingsan di tempat.

Huang mengatakan bahwa kamera pengintai koridor menunjukkan seorang guru olahraga harus setengah menggendong, setengah menyeret putrinya ke kantor guru karena dia kehilangan kesadaran, dengan tangan dan kepala tertunduk.

Baca juga: Dalam Pergantian Peristiwa Ajaib, Pria Bertahan Setelah Jatuh dari Atap 30 Kaki dan Mematahkan Setiap Tulang di Tubuhnya

Beberapa waktu kemudian, ketika gadis itu bangun, wali kelasnya membiarkan dia minum secangkir air gula merah dan bertanya apakah dia merasa tidak nyaman. Guru itu mengatakan gadis itu menggelengkan kepalanya untuk mengungkapkan bahwa tidak ada yang salah dengannya, kata laporan itu. Guru formulir meminta siswa yang mendorong Tongtong untuk datang ke kantor, menanyakan apakah dia akan memaafkan siswa yang jenis kelaminnya tidak dirilis. Tongtong mengatakan dia telah memaafkan teman sekelasnya, kata guru itu kepada Huang.

“Dia masih sangat muda sehingga dia tidak menyadari keseriusan cederanya. Dia kemudian berlari untuk menghadiri kelas PE, ”kata sang ayah.

Dia mengatakan dia baru mengetahui tentang insiden itu beberapa jam kemudian ketika seorang guru memanggilnya untuk memberi tahu dia tentang cedera putrinya.

“Dia bilang dia lupa makan siang di siang hari. Ini adalah kalimat terakhir yang putri saya tinggalkan untuk saya,” kata Huang. “Saya bingung. Saya memarahi para guru, menyalahkan mereka karena tidak mendeteksi masalah lebih awal.”

Dia mengatakan dia melihat benjolan seukuran telur telah muncul di atas telinga putrinya. Dia menelepon ambulans, yang tidak muncul untuk beberapa waktu. Huang kemudian mengendarai mobilnya sendiri untuk membawa gadis itu, yang tidak bisa menelan, ke rumah sakit

Dokter mengatakan ada darah di otak Tongtong, indikator bagi mereka untuk tidak melakukan operasi apapun. Sembilan hari kemudian, gadis itu meninggal karena kerusakan otak. Huang memutuskan untuk menyumbangkan tujuh organ putrinya, termasuk kornea mata, jantung, dan ginjalnya.

Baca juga: Tak Berani Lewat Depan, Taliban Pilih Jalan Belakang Selundupkan Diplomat ke Malaysia

“Ketika saya menandatangani dokumen donasi organ, saya menangis dan tangan saya gemetar. Gambar anak saya, begitu hidup dan lucu, muncul di depan saya, ”katanya.

“Saya tidak ingin menjadi pahlawan yang dipuji oleh orang lain. Saya hanya ingin membiarkan jantung putri saya terus berdetak,” tulis Huang di media sosial.

“Saya berharap dia bisa tinggal di dunia ini dengan cara lain. Ini juga menjadi motivasi bagi kita untuk terus hidup. Saya merasa lega bahwa dia telah membantu orang lain dan menyelamatkan hidup mereka. Kami telah menerima kehangatan dari masyarakat sebelumnya dan sekarang kami telah mencoba yang terbaik untuk kembali ke masyarakat. Saya yakin putri saya akan mendukung keputusan saya,” tulis sang ayah.


Informasi Anda Genggam


Loading...