Kasus Tragis Zhou Peng Menunjukkan Penolakan Luar Biasa Negara China Terhadap Kaum LGBT

Devi
Jumat, 14 Januari 2022 | 11:12 WIB
Foto : WorldofBuzz R24/dev Foto : WorldofBuzz

RIAU24.COM -  Kematian seorang fotografer China berusia 26 tahun pada akhir November 2021 yang mengakhiri hidupnya sendiri telah menyalakan kembali perdebatan tentang kesehatan mental dan implikasi intimidasi dari dorongan China untuk anak laki-laki yang menjadi maskulin, dimana kerap dipanggil banci.

Ketika dia meninggal, Zhou Peng, seorang selebritas media sosial meninggalkan catatan bunuh diri lebih dari 5.000 kata di akun Weibo-nya sebelum melompat ke laut di provinsi Zhejiang di Cina timur.

"Ini akan menjadi yang terakhir kalinya saya menunjukkan diri pada publik" tulisnya, sebelum menggambarkan dirinya sebagai anak baik yang sopan. Dia menggambarkan intimidasi yang dia alami di sekolah karena penampilan fisiknya dan merujuk pada "pelecehan verbal, marginalisasi, dan ancaman".

"Anak laki-laki seharusnya nakal, berkelahi, dan bersumpah, dan anak laki-laki yang terlalu pendiam dan sopan adalah banci," tulisnya. "Aku dipanggil 'banci' di sekolah. Aku mungkin terlihat seperti perempuan ketika aku masih muda, tapi aku berpakaian 'biasa' dan tidak berusaha meniru perempuan."

Terlepas dari katalog panjang pelecehan dan intimidasi yang dia gambarkan, Zhou mengatakan: "Kematian saya tidak ada hubungannya dengan siapa pun."

Beberapa hari kemudian, pada awal Desember, polisi melaporkan bahwa mereka telah menemukan mayatnya.

Sejarah pelecehan dan trauma Zhou dimulai sebelum upaya China baru-baru ini untuk membuat para pemudanya lebih macho dan maskulin dan membasmi identitas banci atau beragam gender.

Namun, banyak dari teman-temannya mengatakan mereka tidak tahu dia telah mengalami intimidasi, mereka juga tidak menyadari dampak jangka panjang dan merusak yang terus terjadi padanya hingga dewasa, lapor The Beijing News. Kematian Zhou terjadi hanya beberapa bulan setelah China mengumumkan larangan pria "banci" dan "banci" di industri hiburan, bersama dengan rencana yang dibuat pada awal 2021 untuk meningkatkan maskulinitas tradisional di sekolah.

Dr Hongwei Bao dari Universitas Nottingham, seorang ahli gender, seksualitas dan identitas, mengatakan bunuh diri itu adalah tanda bahwa pernyataan baru-baru ini oleh pihak berwenang memiliki dampak langsung pada kesehatan mental seseorang.

"Ini pasti akan mempengaruhi kesejahteraan dan kesehatan mental masyarakat secara negatif, terutama bagi kaum muda dari gender dan minoritas seksual. Mereka tahu masyarakat menentang ekspresi gender alternatif dan bahkan negara secara terbuka mendukung dan menoleransi ini," katanya kepada China Selatan. Posting Pagi.

"Mereka tidak dapat meminta bantuan guru, dokter, atau pekerja sosial karena banyak dari para profesional ini juga memiliki prasangka mereka sendiri."

Baca juga: Pekerjaannya Terkuak, Bintang Porno Ini Ngeri dengan Reaksi Pamannya

Bao mengatakan media sosial adalah bagian lain dari masalah dan seringkali lebih berbahaya bagi orang-orang yang rentan daripada dunia offline. "Di platform media sosial, ini bisa terasa terlalu berlebihan, karena pelanggaran bisa datang dari siapa saja kapan saja dan dari mana saja. Ini memberi kesan bahwa seluruh dunia menentang mereka dan tidak ada jalan keluar. Bullying sudah cukup buruk dan bullying online sangat berbahaya," katanya.

Bahkan tindakan keras pemerintah yang tidak terlalu langsung, seperti mengekang perusahaan teknologi besar, memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan dengan memengaruhi orang-orang yang menemukan jaring pengaman di platform yang telah menganut identitas seksual dan gender yang beragam, kata Dr Shuaishuai Wang, seorang dosen di Media Baru dan Budaya Digital. di Universitas Amsterdam.

"Situs-situs ini memungkinkan konten yang disebut cinta anak laki-laki, fiksi online yang menggambarkan romansa antara dua pria, untuk berkembang. Kelompok penggemar online besar, termasuk wanita dan pria gay, muncul di sekitar drama cinta anak laki-laki ini," katanya.

Bao mengatakan bahwa, pada saat meningkatnya nasionalisme dan ketegangan dengan Barat di mana semua orang di China semakin gelisah dan saling mengawasi tanda-tanda ketidaksetiaan, ada tekanan yang semakin besar untuk menyesuaikan diri dengan norma-norma gender.

"Jenis maskulinitas tradisional ini sering memiliki nada nasionalis, patriotik dan jingoistik: orang yang tidak sesuai dengan norma gender dapat dilihat sebagai 'bukan Cina' atau 'tidak patriotik'," katanya.

"Ini sangat bermasalah. Lagi pula, ada banyak cara untuk menjadi orang Tionghoa seperti halnya ada cara untuk mengekspresikan gender dan seksualitas seseorang - masyarakat yang terbuka dan beragam dapat mengakomodasi semuanya."

Bao mengatakan kita dapat menemukan hipermaskulinitas di banyak negara yang mencoba memproyeksikan kekuatan politik di panggung internasional, tetapi "sayangnya, ini memanifestasikan dirinya sebagai intimidasi terhadap orang-orang muda dengan maskulinitas lembut dan pembungkaman gender dan minoritas seksual."

Baca juga: Dalam Pergantian Peristiwa Ajaib, Pria Bertahan Setelah Jatuh dari Atap 30 Kaki dan Mematahkan Setiap Tulang di Tubuhnya

Banyak komentar online menyatakan keprihatinan tentang berapa banyak lagi orang seperti Zhou yang akan merasa terisolasi dan berada dalam risiko ketika kebijakan saat ini berlanjut. Penelusuran cepat media sosial Tiongkok mengungkapkan banyak komentar dari orang-orang yang berjuang dengan trauma mereka sendiri.

"Setelah membaca, air mataku jatuh, dan aku sangat mirip dengannya. Sudah berapa kali aku berjuang dan membutuhkan bantuan orang lain? Syukurlah, aku berhasil selamat," tulis salah satu orang di Weibo.

Orang lain berkata: "Saya juga pernah diganggu di kampus. Tidak ada yang bisa membantu saya. Saya tidak akan pernah melupakan perasaan ini dalam hidup saya!"

Dalam posting Weibo terakhir Zhou, dia mendesak orang tua dan orang lain untuk mendukung orang-orang yang tidak cocok dengan arus utama.

"Orang asing, tolong ingat bahwa kamu layak dicintai!" dia menulis. "Orang-orang seperti saya, tapi tolong cintai kami sedikit lagi. Kami tidak pernah kekurangan semangat dan motivasi untuk memperjuangkan kehidupan yang lebih baik."


Zhou Peng
Informasi Anda Genggam


Loading...