Impor Minyak Mentah China Turun Untuk Pertama Kalinya Sejak 2001

Devi
Jumat, 14 Januari 2022 | 14:30 WIB
Foto (net) R24/dev Foto (net)

RIAU24.COM - Impor minyak mentah tahunan China turun 5,4 persen pada tahun 2021, turun untuk pertama kalinya sejak 2001, karena Beijing menekan sektor penyulingan untuk mengekang kelebihan produksi bahan bakar domestik sementara penyulingan menurunkan persediaan besar-besaran.

China telah menjadi pendorong permintaan minyak global selama dekade terakhir  dan menyumbang 44 persen dari pertumbuhan impor minyak di seluruh dunia sejak 2015, ketika Beijing mulai mengeluarkan kuota impor untuk penyulingan independen. Benchmark minyak mentah Brent sedikit melemah menjadi $84,40 per barel setelah rilis data.

Baca juga: Pekerjaannya Terkuak, Bintang Porno Ini Ngeri dengan Reaksi Pamannya

Penurunan pengiriman sebagai importir minyak mentah utama dunia, menjadi 512,98 juta ton (setara dengan 10,26 juta barel per hari) dari 542,39 juta ton pada tahun 2020-an, ditunjukkan dalam data dari Administrasi Umum Bea Cukai China pada hari Jumat.

Kantor berita Reuters tahun lalu melaporkan perlambatan impor ke kilang No. 2 dunia karena Beijing mengamati penghindaran pajak dan perdagangan kuota yang tidak teratur di antara kilang independen dan juga memotong kuota ekspor bahan bakar untuk menahan pemrosesan minyak mentah.

Kedatangan minyak bulan Desember mencapai 46,14 juta ton, naik hampir 20 persen dalam pertumbuhan tahunan bulanan pertama sejak April, karena penyulingan independen bergegas menggunakan kuota 2021, data bea cukai menunjukkan. Masuknya Desember, setara dengan sekitar 10,87 juta barel per hari, adalah jumlah harian tertinggi sejak Maret.

Penurunan untuk tahun 2021 dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan impor tahunan rata-rata hampir 10 persen sejak 2015, menurut data bea cukai China.

Pada tahun 2020, perusahaan melakukan peningkatan stok besar-besaran di tengah harga minyak terendah dalam beberapa dekade dan pemulihan permintaan bahan bakar yang cepat dari dampak awal pandemi COVID-19. Tetapi pada tahun 2021, penyuling dan pedagang menarik persediaan di tengah harga yang lebih tinggi dan pertumbuhan permintaan bahan bakar yang lebih lambat.

Baca juga: Dalam Pergantian Peristiwa Ajaib, Pria Bertahan Setelah Jatuh dari Atap 30 Kaki dan Mematahkan Setiap Tulang di Tubuhnya

"Meningkatnya harga minyak mentah, struktur pasar 'terbelakang' dan strategi keseluruhan pemerintah untuk mendinginkan hype di pasar komoditas bekerja sama dalam menurunkan impor minyak mentah tahun lalu," kata Mia Geng, analis konsultan FGE.

Di pasar yang terbelakang, harga pengiriman yang cepat lebih tinggi daripada harga di bulan-bulan mendatang, membuat perusahaan enggan menyimpan minyak.

Liu Yuntao, seorang analis Energy Aspects, memperkirakan 70 hingga 90 juta barel minyak mentah ditarik dari penyimpanan sepanjang tahun lalu, termasuk lelang publik yang langka untuk cadangan minyak strategis pada bulan September.

Impor bulanan mencatat penurunan tahun-ke-tahun selama delapan bulan berturut-turut antara April dan November, karena Beijing menyelidiki perdagangan kuota impor yang tidak teratur yang telah mengakibatkan pengurangan izin untuk penyulingan independen.

Sementara itu, impor gas alam, termasuk gas pipa dan gas alam cair (LNG), meningkat 19,9 persen pada tahun 2021 dari tahun sebelumnya menjadi rekor 121,36 juta ton, data bea cukai menunjukkan. Pertumbuhan, meningkat dari 5,3 persen tahun sebelumnya, didukung oleh pembelian LNG China yang kuat, terutama pada paruh pertama tahun 2021, yang membuat negara itu melompati Jepang sebagai pembeli bahan bakar super-dingin terbesar di dunia.


Informasi Anda Genggam


Loading...