Apakah Anak-anak Berisiko Terkena Omicron, Ini Kata PBB

Devi
Sabtu, 15 Januari 2022 | 11:14 WIB
Foto : AsiaOne R24/dev Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Ketika varian Omicron dari Covid-19 mengamuk di seluruh dunia, lonjakan infeksi anak dan rawat inap telah mendorong seruan oleh beberapa pemerintah untuk memvaksinasi anak kecil. Di Hong Kong, misalnya, pemerintah telah menyetujui vaksin Sinovac untuk anak-anak berusia lima tahun dan panel penasehat telah merekomendasikan agar dosis kecil BioNTech disetujui untuk kelompok usia yang sama.

Tahun lalu China menetapkan target untuk memvaksinasi semua anak berusia antara tiga hingga 11 tahun, sementara Eropa dan Amerika Serikat juga memulai program vaksinasi anak.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Jumlah anak yang terinfeksi Omicron telah meningkat dalam sebulan terakhir ini, termasuk di Cina daratan. Sejumlah besar kasus awal dalam wabah Omicron di Tianjin dan provinsi Henan adalah anak-anak, mendorong pihak berwenang untuk meyakinkan masyarakat bahwa anak-anak tidak berisiko lebih besar dari strain dibandingkan dengan orang dewasa.

Sir Terence Stephenson, seorang profesor di Great Ormond Street Institute of Child Health di University College London, mengatakan: “Saya pikir alasan kami melihat sejumlah besar anak adalah karena di sebagian besar negara, imunisasi anak-anak berada pada tingkat yang lebih rendah daripada yang orang dewasa.”

Emily Chan Ying-yang Chan, profesor dan asisten dekan di fakultas kedokteran, Universitas Cina Hong Kong, mengatakan meningkatnya kasus anak-anak mungkin berkaitan dengan bagaimana mereka berinteraksi, terutama di sekolah. "Tidak ada bukti ilmiah yang mengatakan Omicron mempengaruhi anak-anak lebih dari varian lainnya," katanya.

Zhang Boli, seorang spesialis Covid-19 dan presiden Universitas Pengobatan Tradisional China Universitas Tianjin, mengatakan Selasa lalu: “Pada awalnya [di Tianjin] ada lebih banyak anak-anak, tetapi sekarang ada banyak orang dewasa juga. Bukan karena anak-anak lebih rentan, itu hanya karena wabah dimulai di fasilitas penitipan anak.”

Zhang mengatakan bahwa dari dua lusin anak yang terinfeksi di Tianjin, setengahnya tidak menunjukkan gejala, sementara yang lain memiliki gejala ringan.

“Beberapa anak mengalami demam tetapi suhunya tidak terlalu tinggi dan gejala umum lainnya adalah batuk dan sakit tenggorokan,” kata Zhang.

Stephenson mengatakan kebanyakan anak hanya menderita gejala ringan. “Salah satu paradoks dari seluruh pandemi adalah bahwa sejak awal melalui Alpha, Delta, dan Omicron, anak-anak selalu menjadi sumber infeksi yang besar,” katanya.

“Tingkat infeksi cukup tinggi, tetapi risiko sakit parah sangat rendah. Jadi jika saya mengambil Inggris sebagai contoh, hanya ada sekitar 250 anak yang dirawat di perawatan intensif anak, di antaranya hanya 20 yang tidak memiliki penyakit yang sudah ada sebelumnya yang membuat mereka rentan. “Hanya sekitar 20 anak sehat yang dirawat intensif. Dan jika kita membandingkannya dengan orang dewasa, di mana mereka telah menyebabkan sekitar 170.000 kematian... [itu] merupakan penyakit yang cukup ringan.”

Beberapa data awal menunjukkan tingkat rawat inap untuk anak-anak yang menderita Omicron bahkan bisa lebih rendah daripada Delta, termasuk studi non-peer review dari Case Western Reserve University di Cleveland. Beberapa ilmuwan sedang memantau apakah anak-anak dapat menderita "covid lama", atau gejala yang menetap selama berbulan-bulan setelah terinfeksi.

Baca juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

Stephenson memimpin studi Children and Young People with Long Covid (Jam), yang terbesar dari jenisnya, yang telah memantau sekitar 20.000 pasien berusia antara 11 dan 17 tahun.

Dikatakan 14 persen dari sekitar 20.000 dari mereka yang berusia 11 hingga 17 tahun, masih memiliki gejala setelah 15 minggu. Meskipun anak-anak yang lebih muda tidak termasuk dalam penelitian ini, Stephenson  mengatakan: “Secara umum, dokter anak akan mengenali bahwa sindrom pasca-viral lebih sering terjadi pada remaja dan anak kecil, kebanyakan remaja yang mendapatkan gejala jangka panjang, bukan anak kecil. ”

Stephenson berkata: “Sementara SARS-CoV-2 tidak membuat anak-anak sakit parah, itu mengganggu hidup mereka ... Dan saya pikir salah satu argumen besar adalah bahwa setelah dua tahun pandemi, dengan pendidikan dan perkembangan anak-anak menjadi sangat terganggu, salah satu argumen besar untuk vaksinasi adalah bahwa hal itu menghentikan mereka untuk mengisolasi dan tidak masuk sekolah dan saya pikir itu alasan yang sangat bagus.”

Dia juga mengatakan Covid-19 mirip dengan penyakit seperti flu, di mana memvaksinasi anak-anak dapat menghentikan mereka menularkannya kepada orang tua dan kelompok rentan lainnya. Kepala penasihat medis Gedung Putih Anthony Fauci baru-baru ini mengatakan vaksinasi dapat membantu mengurangi risiko pada anak-anak dengan kondisi yang mendasarinya, dengan mengatakan pekan lalu bahwa “tidak terhindarkan” beberapa akan berakhir di rumah sakit karena infeksi meningkat.

Tidak ada vaksin Covid-19 khusus untuk anak-anak dan mereka biasanya menerima dosis yang lebih kecil dari vaksin yang ada. Di Cina daratan, anak-anak berusia tiga tahun dapat divaksinasi dengan Sinovac dan Sinopharm, sementara AS, Eropa, dan Singapura semuanya telah menyetujui vaksin Pfizer/BioNTech untuk mereka yang berusia lima tahun ke atas.

Sementara itu, Moderna telah melakukan uji coba pada anak-anak berusia antara dua hingga lima tahun dan diharapkan dapat melaporkan data dalam waktu sekitar dua bulan. “Jika data mendukung dan tunduk pada konsultasi peraturan, Moderna dapat melanjutkan dengan pengajuan peraturan untuk anak-anak berusia dua hingga lima tahun setelahnya,” kata perusahaan itu.

Ia juga telah mengajukan aplikasi di AS agar vaksinnya disetujui untuk anak-anak berusia enam hingga 11 tahun.


Informasi Anda Genggam


Loading...