Foto Selfie KTP hingga Ayam Gepuk Ikut Dijual Warga Indonesia Jadi NFT di OpenSea, Netizen: Udah Pada Gila

Rizka
Minggu, 16 Januari 2022 | 17:17 WIB
google R24/riz google

RIAU24.COM -  Tren non-fungible token (NFT) kian mencuat di Indonesia setelah seorang pemuda asal Semarang berjuluk Ghozali Everyday sukses menjual foto selfie dirinya dalam bentuk NFT hingga belasan miliar rupiah.

Setelah Ghozali Everyday meraup miliaran Rupiah di OpenSea, banyak yang mengikuti jejaknya. Akan tetapi, yang dijual justru adalah foto e-KTP hingga ayam gepuk dari sejumlah masyarakat di platform OpenSea tersebut.

Hal itu sebagaimana diinformasikan dalam unggahan akun Twitter @AREAJULID. Akun ini menangkap layar berita penjualan foto selfie KTP NFT hingga ayam gepuk tersebut, Sabtu (15/1). 

Baca juga: Penantian Selama 4 Tahun, Anisa Rahma Hamil Kembar Lewat Proses Bayi Tabung

"Usai Ghozali, Netizen RI Jual NFT Foto KTP hingga Ayam Gepuk," tulisnya.

Hingga Minggu (16/1) sore, twit tersebut telah dibagikan lebih dari 1.000 kali dan disukai lebih dari 14.000 kali oleh warganet.

Lantas warganet turut merasa malu dengan kelakuan masyarakat Indonesia tersebut.

"Indonesia kayaknya emang belum siap ga si sama kemajuan teknologi? liat aja nih kayak gini aja latah, ga penting banget gitu looohhh maksudnya foto KTP," ungkap @skaiwool***

"please yaampun sembuhkan rakyat konoha dari latah yang mendarah daging ini," ungkap @tsuchika***

Baca juga: Penjelasan Resmi Singapura Tolak UAS: Terang-terangan Sebut Non-Muslim Kafir

"Gw setuju banget klo misalnya opensea membuat regulasi mengenai product apa saja yg bisa diperdagangkan sebagai NFT secara online, karena orang indo udh pada gila, identitas pribadi dijadikan bahan perdagangan di bursa NFT, inget yg udh di upload g bisa di hapus," ungkap @sxnf***

Seperti diketahui, penjualan foto selfie bersama KTP tentu berbahaya, mengingat data pribadi ini sangat sensitif dan merupakan salah satu syarat dalam melakukan verifikasi data.


Informasi Anda Genggam


Loading...