Kekurangan Staf Akibat Covid-19, Rantai Restoran Cina Menggunakan Robot Untuk Jadi Pelayan

Devi
Senin, 17 Januari 2022 | 10:43 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Seiring kemajuan teknologi dengan kecepatan yang belum pernah terlihat sebelumnya, restoran berkembang dan robot mulai digunakan untuk melakukan berbagai tugas yang mudah diotomatisasi.

Kemajuan pesat membuat kecerdasan buatan (AI) menjadi lebih mudah diakses, sehingga tidak mengherankan jika robot untuk industri makanan dan minuman menjadi lebih umum. Dampak  pandemi Covid-19 juga memaksa tangan industri jasa makanan untuk memanfaatkan otomatisasi. 

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

Prasmanan Cina telah mempekerjakan robot di restoran.   

Sebuah rantai restoran Cina di Inggris terpaksa menggunakan robot karena kekurangan staf yang disebabkan oleh pandemi COVID-19. Prasmanan Cina menggugat BellaBot di empat restoran di seluruh Inggris, untuk menyajikan makanan kepada pengunjung seperti dilaporkan dari DailyMail. 

Ketika prasmanan dibuka kembali setelah penguncian terakhir, pemiliknya memutuskan untuk menyajikan makanan kepada orang-orang di meja, yang dipesan melalui aplikasi, daripada membiarkan mereka melayani diri mereka sendiri.

Baca juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren

Hal ini menyebabkan ketegangan ekstra pada staf yang sudah terkuras, tetapi BellaBots telah mengambil alih dan sudah terbukti populer di kalangan pengunjung, menurut pemilik Paolo Hu dan Peter Wu. 

Harga panduan untuk robot berwajah ramah ini kira-kira $ 20.000 (Rs 15 lakh), yang kurang dari biaya mempekerjakan pelayan dengan upah minimum selama 40 jam per minggu.

BellaBot menyajikan makanan lezat untuk pelanggan.   

Dalam video yang menjadi viral,  Bella, yang menampilkan wajah kucing dengan mata terbelalak, terlihat menyapu lantai restoran menyajikan makanan lezat untuk pelanggan yang senang. 

Bella memiliki empat rak yang berarti dia dapat menyajikan empat meja sekaligus dan bahkan berbicara dengan pengunjung dalam prosesnya.

Pelanggan memesan menggunakan aplikasi The Chinesse Buffet, dan makanan tiba di rak Bella di meja.  Restoran itu, seperti banyak restoran lain di seluruh dunia, telah berjuang dengan jumlah staf yang rendah sejak dibuka kembali setelah pandemi. 

Itu berarti bahwa semakin banyak hal terbuka dan semakin sibuk, restoran berjuang untuk menemukan server yang cukup untuk memenuhi permintaan.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...