Tragis, Bocah Asal China Ini Dibakar Dengan Cairan Panas Oleh Pacar Ayahnya, Begini Kondisinya Saat Ditemukan

Devi
Selasa, 18 Januari 2022 | 14:15 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Seorang gadis berusia lima tahun di barat daya China berada di rumah sakit dalam kondisi serius setelah dia dipukuli dan diserang dengan cairan panas oleh ayah dan pacar barunya, media China melaporkan.

Gadis itu, bermarga Qin dan bernama Yanyan, telah dirawat di rumah sakit dengan infeksi serius yang disebabkan oleh luka melepuh dan beberapa luka di tubuhnya sejak awal bulan ini ketika kakeknya mengetahui bahwa dia telah dilecehkan, Jimu News melaporkan.

Baca juga: Viral! Niat Rampas Makanan, Bocah 8 Tahun di China Ini Tendang dan Injak Kepala Balita 2 Tahun

Luka-lukanya sangat parah sehingga dia nyaris tidak bisa mengamputasi kedua kakinya, kata dokter. Yanyan biasanya dirawat oleh kakeknya di sebuah desa di daerah Longli, provinsi Guizhou, Cina selatan. Gadis itu tinggal bersama ayah dan pacarnya ketika dia diserang, kata pamannya kepada surat kabar itu.

Ayah dan pacarnya, bermarga Zhang, ditahan setelah kakek Yanyan menelepon polisi, kata pihak berwenang setempat.

"Yanyan tinggal bersama mereka hanya dua bulan. Ketika Kakek mengunjunginya tempo hari, dia menemukan ada bekas luka melepuh besar di tubuhnya. Anak itu memberi tahu dia bahwa pacar ayahnya menyerangnya dengan air panas," kata pamannya.

Kondisi Yanyan dinyatakan kritis pada 9 Januari, dan dia memiliki penyakit lain termasuk pneumonia dan pendarahan saluran cerna bagian atas tetapi telah membaik setelah menjalani dua operasi, kata kerabatnya.

Anggota masyarakat telah menyumbangkan lebih dari 350.000 yuan (S$74,414) untuk perawatan Yanyan setelah keluarganya meluncurkan crowdfunding untuk perawatannya minggu lalu. Pemerintah kabupaten juga menawarkan 60.000 yuan dan konseling psikologis, katanya dalam sebuah pernyataan selama akhir pekan.

Ada data resmi yang terbatas tentang kasus pelecehan anak di Cina, tetapi survei terhadap lebih dari 1.500 anak di Cina barat menunjukkan bahwa lebih dari 12 persen dari mereka pernah mengalami kekerasan fisik, menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan oleh International Journal of Environment Research dan Kesehatan Masyarakat tahun 2019.

Persentase yang sama dari mereka yang disurvei, berusia antara 10 dan 15 tahun dan dari provinsi Sichuan dan Shanxi, mengatakan mereka telah menderita berbagai jenis penganiayaan, termasuk penganiayaan fisik, pelecehan emosional, pelecehan seksual dan penelantaran, kata surat kabar itu.

Baca juga: Lagi Dipenjara, Bisa-bisanya Pria Ini Sewa Pembunuh Bayaran untuk Habisi Nyawa Mantan Istri

Dalam kasus yang mirip dengan Yanyan, seorang wanita dan pacarnya di Fushun, provinsi Liaoning, timur laut China, masing-masing dijatuhi hukuman tiga dan 16 tahun penjara pada Oktober tahun lalu karena melecehkan putri wanita itu yang berusia enam tahun. Gadis itu menderita beberapa patah tulang dan luka bakar di sebagian besar tubuhnya selama tiga bulan pada tahun 2020, selama waktu itu dia juga dipaksa makan makanan kucing.

Jaksa Tiongkok mendakwa 171.000 orang atas kekerasan terhadap anak di bawah umur antara 2018 dan 2020, menurut data dari Kejaksaan Agung, kantor kejaksaan Tiongkok.


Informasi Anda Genggam


Loading...