Tahukah Anda Jika Bagian Dalam Bumi Mendingin Lebih Cepat Dari yang Diperkirakan Sebelumnya, Ini Hal Mengerikan yang Ditakutkan Akan Terjadi

Devi
Rabu, 19 Januari 2022 | 13:14 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Bukan rahasia lagi bahwa planet kita tidak sehangat dulu sebelum bentuk kehidupan muncul dan kita ada. Selama waktu inilah planet kita ditelan oleh samudra magma yang dalam, jauh di bawah air biru tak berujung yang kita lihat hari ini. 

kerak bumi

Baca juga: Mengenal Sejarah Bantal yang Tak Diketahui Banyak Orang

Dan selama bertahun-tahun semua ini mendingin untuk berubah menjadi kerak, sementara energi panas yang ada di dalam memungkinkan proses seperti vulkanisme, konveksi mantel, dll. Dan bahkan setelah bertahun-tahun, proses pendinginan ini terus berlanjut. 

Para peneliti mencoba memahami jika dan kapan proses ini akhirnya akan berhenti dan beberapa orang berpikir bahwa jawabannya terletak pada konduktivitas termal mineral yang membentuk batas antara inti bumi dan mantelnya. 

Penghalang ini -- dibuat oleh mineral bridgmanite -- yang membuat batuan mantel Bumi bersentuhan dengan lelehan besi-nikel panas yang ada di inti luar Bumi. Faktanya, terdapat perbedaan suhu yang tajam antara kedua lapisan tersebut. Para peneliti telah mencoba menemukan suhu bridgmanite untuk mengukur dengan lebih baik seberapa banyak panas yang dibawa mineral ini dari inti bumi ke mantel.

Namun, sekarang, Profesor ETH Motohiko Murakami dan rekan peneliti dari Carnegie Institution for Science telah mengembangkan sistem pengukuran canggih yang memungkinkan mereka mengukur konduktivitas termal bridgmanite di laboratorium , di bawah kondisi tekanan dan suhu yang berlaku di inti bumi. 

Baca juga: Meski Kehilangan Satu Kakinya Dalam Kecelakaan, Gadis Ini Rela Berjalan Sejauh 1 Kilometer Ke Sekolah

Untuk mengukur suhu, mereka menggunakan sistem pengukuran penyerapan optik yang dikembangkan baru-baru ini dalam unit berlian yang dipanaskan dengan laser berdenyut. Menurut Murakami, ini telah mengungkapkan bahwa konduktivitas termal bridgmanite adalah 1,5 kali lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya. 

Ini juga menunjukkan bahwa aliran panas dari inti ke dalam mantel juga lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya. Aliran panas yang besar, pada gilirannya, meningkatkan konveksi mantel dan meningkatkan pendinginan Bumi, yang dapat menyebabkan lempeng tektonik melambat lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya. 

luar angkasa

Murakami dan timnya juga menemukan bahwa pendinginan mantel yang cepat akan mengubah fase mineral yang stabil di penghalang inti-mantel, mengubah bridgmanite menjadi mineral pasca-perovskit. Selain itu, para peneliti percaya bahwa sebagai permukaan pasca-perovskit, ia mendinginkan mantel lebih cepat dari sebelumnya karena konduksi panas bahkan lebih efisien daripada bridgmanite. 

Murakami menjelaskan, "Hasil kami dapat memberi kita perspektif baru tentang evolusi dinamika Bumi. Mereka menyarankan bahwa Bumi, seperti planet berbatu lainnya Merkurius dan Mars, mendingin dan menjadi tidak aktif jauh lebih cepat dari yang diperkirakan."

Dia menambahkan bahwa mereka tidak dapat benar-benar mengatakan berapa lama ini akan benar-benar berlangsung, "kita masih belum cukup tahu tentang peristiwa semacam ini untuk menentukan waktunya." 

Untuk memprediksinya dengan lebih baik, para peneliti perlu lebih memahami bagaimana kinerja konveksi mantel dalam hal spasial dan temporal. Selain itu, para ilmuwan juga perlu mencari tahu bagaimana peluruhan unsur-unsur radioaktif di bagian dalam bumi mempengaruhi dinamika mantel.


Informasi Anda Genggam


Loading...