Hasil Studi Menunjukkan Jika Kerusakan Kebakaran Hutan Indonesia 2019 Jauh Lebih Buruk Dari Perkiraan Resmi

Devi
Jumat, 21 Januari 2022 | 14:37 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Kebakaran hutan yang menghancurkan di Indonesia pada tahun 2019 membakar hampir dua kali lipat lahan seperti yang dilaporkan secara resmi, menurut sebuah penelitian baru-baru ini, meningkatkan kekhawatiran di antara para aktivis lingkungan atas transparansi pemerintah mengenai deforestasi.

Negara Asia Tenggara, yang memiliki hutan hujan terbesar di luar Amazon dan Kongo, telah meratakan sebagian besar lahan untuk mengakomodasi industri kelapa sawit, pulp, dan kertasnya.

Kebakaran pada tahun 2019 menyelimuti Indonesia dan kawasan dengan kabut asap, menyebabkan 900.000 orang melaporkan penyakit pernapasan dan kerugian $5,2 miliar (S$7 miliar), kata Bank Dunia.

Baca juga: Ada Apa dengan Hari Kebangkitan Nasional?


Studi yang diterbitkan dalam jurnal Earth System Science Data pada November menemukan 3,1 juta hektar (7,7 juta hektar) terbakar pada 2019 - area yang lebih besar dari Belgia - dibandingkan dengan 1,6 juta hektar yang dilaporkan oleh kementerian kehutanan.

"Kami mengamati area kerusakan yang lebih besar daripada perkiraan resmi karena teknologi terobosan memungkinkan kami mendeteksi lebih banyak luka bakar kecil dan lebih besar," salah satu penulis studi, David Gaveau, mengatakan kepada Reuters.

"Kami menggunakan data satelit yang lebih baik, pembelajaran mesin, dan superkomputer Google."

Meskipun demikian, sejalan dengan data resmi, studi tersebut menemukan bahwa laju deforestasi di Indonesia telah menurun selama empat tahun terakhir, meskipun perhitungannya berbeda, kata Gaveau.

Baca juga: Fakta Mengejutkan Tentang Dea Onlyfans, Terjerat Kasus Pornografi Hingga Mengaku Hamil


Ketika Gaveau pertama kali melaporkan temuannya pada Desember 2019, pihak berwenang Indonesia mengatakan penelitiannya tidak kredibel karena tidak ditinjau oleh rekan sejawat pada saat itu.

Gaveau mengatakan dia telah mengirimkan temuan peer-review terbaru ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Seorang pejabat yang bertanggung jawab atas kebakaran hutan di kementerian itu tidak segera menanggapi permintaan dari Reuters yang meminta komentar.

Kementerian sebelumnya mengatakan berkomitmen untuk mengurangi deforestasi meskipun tidak dapat sepenuhnya menghentikannya karena pembukaan lahan diperlukan untuk pembangunan.

Sebaliknya, ia bertujuan untuk mencapai "penyerap jaring karbon" di sektor kehutanannya pada tahun 2030, yang berarti bahwa sektor tersebut akan menyerap lebih banyak emisi gas rumah kaca daripada yang dikeluarkannya.

Wahyu Perdana, juru kampanye kelompok hak lingkungan WALHI, mendesak pemerintah untuk memastikan transparansi data deforestasi.

"Lemahnya transparansi akan berdampak pada... penegakan hukum," kata Perdana. 

“Penegakan hukum yang lemah dalam kasus kebakaran hutan akan membuat sulit untuk menekan deforestasi.”

Juru kampanye hutan Greenpeace Indonesia Asep Komarudin juga mengatakan transparansi penting untuk menghindari potensi masalah dengan transfer dana internasional untuk negara-negara hutan di bawah perjanjian iklim global.





Informasi Anda Genggam


Loading...