Tahukah Anda, Ternyata Bayi Dapat Mengidentifikasi Orang Favorit Mereka Berdasarkan Ciuman dan Berbagi Makanan

Devi
Sabtu, 22 Januari 2022 | 10:30 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Bayi dapat mengetahui siapa yang memiliki hubungan dekat berdasarkan siapa yang bertukar air liur dengan mereka baik saat berciuman atau berbagi makanan.

bayi mencium air liur 

Ini menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Massachusetts Institute of Technology. Untuk penelitian ini, peneliti mengamati balita - berusia antara 16,5 hingga 18,5 bulan - dan bayi - berusia antara 8,5 hingga 10 bulan - saat mereka menyaksikan sekelompok manusia berinteraksi dengan boneka.

Pada set percobaan awal, bayi melihat boneka berbagi jeruk dengan aktor kemudian boneka yang sama melempar bola dan kembali dengan aktor lain. Setelah itu, peneliti mengamati reaksi bayi dan balita ketika boneka menunjukkan ketidaknyamanan duduk di antara dua aktor. 

Baca juga: Waspada, Ini Gejala Klinis Penyakit Mulut dan Kuku pada Sapi, Kambing dan Babi

Sesuai dengan studi tahun 2003 tentang primata non-manusia, para peneliti berhipotesis bahwa bayi akan melihat pertama pada individu dari siapa mereka mengharapkan bantuan karena penelitian telah mengungkapkan bahwa ketika bayi monyet menangis, anggota pasukan lainnya melihat ke orang tua bayi, mengharapkan mereka untuk masuk.

Para peneliti melihat bahwa bayi dan balita lebih cenderung melihat ke arah aktor yang berbagi makanan dengan boneka daripada orang yang sedang bermain bola. Eksperimen lain berfokus secara khusus pada air liur. Aktor memasukkan jarinya ke dalam mulutnya dan kemudian ke mulut boneka atau meletakkannya di dahinya dan kemudian di dahi boneka.

Kali ini, bagaimanapun, adalah aktor yang mengekspresikan kesedihannya saat berdiri di antara dua boneka. Peneliti mengamati anak-anak yang menonton video aktivitas ini lebih cenderung melihat boneka yang dengannya aktor tersebut berbagi air liur.

Dalam percobaan ketiga, para peneliti membawa anak-anak yang jauh lebih tua antara usia lima dan tujuh tahun. Ketika mereka mengamati interaksi antara individu kartun, anak-anak memperkirakan berbagi peralatan atau menjilati makanan yang sama akan terjadi dalam keluarga inti sedangkan berbagi mainan dan makanan akan terjadi antara persahabatan dan keluarga. 

ciuman bayi 

MIT postdoc Ashley Thomas, penulis utama studi ini menjelaskan, “Keterampilan umum belajar tentang hubungan sosial sangat berguna. Salah satu alasan mengapa perbedaan antara tebal dan kurus ini mungkin penting bagi bayi khususnya, terutama bayi manusia, yang bergantung pada orang dewasa lebih lama daripada banyak spesies lain, adalah bahwa ini mungkin cara yang baik untuk mencari tahu siapa lagi yang dapat memberikan dukungan itu. mereka bergantung untuk bertahan hidup.”

Baca juga: Penelitian Menunjukkan, Gadis Remaja di Inggris Menggunakan Vape Sebagai Penekan Nafsu Makan

Penelitian ini awalnya dilakukan sebelum pandemi. Namun, mereka juga melakukan serangkaian eksperimen selama pandemi dan melihat hasil yang serupa, meskipun ada masalah kebersihan. 

Penulis studi Rebecca Saxe menambahkan, “Kami sebenarnya tahu hasilnya akan serupa jika bukan karena pandemi. Anda mungkin bertanya-tanya, apakah anak-anak mulai berpikir sangat berbeda tentang berbagi air liur ketika tiba-tiba semua orang berbicara tentang kebersihan sepanjang waktu? Jadi, untuk pertanyaan itu, sangat berguna bahwa kami memiliki kumpulan data awal yang dikumpulkan sebelum pandemi.”

Para peneliti berencana melakukan penelitian serupa dengan bayi dari budaya dan struktur keluarga yang berbeda. Mereka juga berencana menggunakan fMRI pada subjek dewasa untuk memahami bagian otak mana yang diaktifkan selama penilaian berbasis air liur selama interaksi sosial.


Informasi Anda Genggam


Loading...