Serangan Penjara Suriah Tewaskan Lebih Dari 100 Orang, Bentrokan Masih Terus Berlangsung

Devi
Senin, 24 Januari 2022 | 09:26 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM - Sedikitnya 120 orang tewas dalam pertempuran yang sedang berlangsung antara pasukan pimpinan Kurdi yang didukung AS dan pejuang ISIS setelah serangan di penjara Suriah.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan "setidaknya 77 anggota IS dan 39 pejuang Kurdi, termasuk pasukan keamanan internal, penjaga penjara dan pasukan kontra-terorisme telah tewas" dalam serangan yang dimulai pada hari Kamis.

Baca juga: WHO Sebut Kasus Monkeypox Diperkirakan Meningkat Secara Global

ISIL mengaku bertanggung jawab atas pembobolan penjara di corong media Amaq pada hari Jumat. Sebuah video yang dirilis pada hari Sabtu dimaksudkan untuk menunjukkan orang-orang bersenjata menyusup ke penjara dan mengibarkan bendera hitam kelompok itu saat mereka menyerbu penjara Ghwayran yang dikelola Kurdi di kota Hasakeh. Al Jazeera tidak dapat secara independen memverifikasi keaslian rekaman tersebut.

Setidaknya tujuh warga sipil juga tewas dalam pertempuran itu, menurut SOHR. Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya memperketat pengepungan, dibantu oleh pasukan pimpinan AS, dan bahwa 17 tentaranya telah tewas.

SDF awalnya mengatakan telah menggagalkan pelarian dan menangkap 89 pejuang yang berlindung di dekatnya tetapi kemudian mengakui bahwa narapidana telah mengambil alih bagian dari fasilitas tersebut. Seorang juru bicara SDF juga mengatakan milisi telah menangkap kembali 104 tahanan yang melarikan diri, tetapi jumlah mereka yang melarikan diri belum ditentukan.

Penyerang meledakkan bom mobil di dekat gerbang penjara, membantu puluhan narapidana melarikan diri ke distrik Ghwayran.

Baca juga: Wanita Ini Diejek setelah Sebut Boneka Barbie Sebarkan Satanisme dan Bikin Anak-anak Kerasukan

Komandan militer utama SDF, Mazloum Abadi, mengatakan pada hari Jumat bahwa ISIL telah memobilisasi "sebagian besar sel tidurnya" untuk mengatur pembobolan penjara. Pentagon AS mengkonfirmasi koalisi melawan ISIL melakukan serangan udara untuk mendukung SDF saat berusaha mengakhiri pembobolan penjara. 

Kekerasan itu adalah yang paling mematikan di pusat-pusat penahanan yang menahan ribuan tersangka anggota ISIL yang ditangkap setelah mereka dikalahkan dengan dukungan AS di utara dan timur Suriah. 

Tidak jelas berapa banyak narapidana yang berada di penjara, yang merupakan fasilitas terbesar di mana SDF menahan ribuan tahanan. Human Rights Watch memperkirakan SDF menahan sekitar 12.000 pria dan anak laki-laki yang dicurigai berafiliasi dengan ISIL, termasuk 2.000 hingga 4.000 orang asing dari sekitar 50 negara.

Pertempuran telah memicu eksodus warga sipil dari lingkungan sekitar Ghwayran dengan keluarga melarikan diri di musim dingin yang keras ketika pasukan Kurdi mendekat.

“Ribuan orang telah meninggalkan rumah mereka di dekat penjara, melarikan diri ke daerah terdekat di mana kerabat mereka tinggal,” Sheikhmous Ahmed, seorang pejabat di pemerintahan otonomi Kurdi, mengatakan kepada kantor berita AFP.

ISIL telah menggunakan serangan gaya gerilya sejak kehilangan wilayah signifikan terakhirnya di Suriah pada 2019. Terlepas dari kekalahan mereka, sel-sel tidur ISIL telah melakukan serangan mematikan terhadap SDF serta pasukan pemerintah di tepi barat Sungai Tigris di Suriah timur. Membebaskan kawan telah menjadi taktik utama kelompok. Selama gelombang 2014 yang membanjiri wilayah di Irak dan Suriah, ISIL melakukan beberapa kali pembobolan penjara. Tidak jelas apakah pembobolan penjara adalah bagian dari operasi terkoordinasi terpusat, waktunya bertepatan dengan serangan terhadap pangkalan militer di negara tetangga Irak , atau tindakan sel ISIL lokal.


Informasi Anda Genggam


Loading...