AS Anjurkan Warganya Tidak Bepergian ke Rusia, Perintahkan Keluarga Diplomat Meninggalkan Ukraina Saat Kekhawatiran Perang Meningkat

Devi
Senin, 24 Januari 2022 | 16:42 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Departemen Luar Negeri AS pada Minggu mengeluarkan peringatan perjalanan yang memperingatkan warga Amerika untuk tidak melakukan perjalanan ke Rusia karena meningkatnya ketegangan di perbatasan dengan Ukraina. Sementara itu, juga memerintahkan keluarga semua personel Amerika di Kedutaan Besar AS di Ukraina untuk meninggalkan negara itu di tengah meningkatnya kekhawatiran akan invasi Rusia. 

Langkah itu dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan tentang penumpukan militer Rusia di perbatasan Ukraina yang tidak mereda selama pembicaraan Jumat antara Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov di Jenewa.

Baca juga: Zhu Di Rancang Kudeta, Hasilnya Jadi Kota Terlarang di China

Departemen Luar Negeri mengatakan, "Jangan bepergian ke Rusia karena ketegangan yang sedang berlangsung di sepanjang perbatasan dengan Ukraina," menambahkan orang Amerika juga dapat menghadapi "pelecehan" dan bahwa kedutaan akan memiliki "kemampuan terbatas untuk membantu warga AS." 

Departemen Luar Negeri secara khusus bergerak untuk mencegah warga AS melakukan perjalanan ke wilayah perbatasan Rusia-Ukraina, dengan mengatakan “situasi di sepanjang perbatasan tidak dapat diprediksi dan ada ketegangan yang meningkat,” karena penumpukan pasukan Rusia dan latihan militer di daerah tersebut. 

Baca juga: Terinspirasi dari Koran, Jasad Charlie Chaplin Hilang Dicuri

“Pada 23 Januari 2022, Departemen Luar Negeri mengesahkan kepergian sukarela dari karyawan kontrak langsung AS dan memerintahkan kepergian anggota keluarga yang memenuhi syarat dari Kedutaan Kyiv karena ancaman lanjutan dari aksi militer Rusia. Warga AS di Ukraina harus mempertimbangkan untuk berangkat sekarang menggunakan komersial atau pilihan transportasi pribadi lainnya yang tersedia,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah nasihat pada hari Minggu.

Penasihat ini mengatakan Rusia sedang merencanakan aksi militer yang signifikan terhadap Ukraina.

Departemen Luar Negeri AS mencatat laporan baru-baru ini bahwa Rusia sedang merencanakan aksi militer yang signifikan terhadap Ukraina. Namun, Kementerian Luar Negeri Rusia menuduh negara-negara NATO meningkatkan ketegangan di sekitar Ukraina dengan disinformasi.

“Kondisi keamanan, terutama di sepanjang perbatasan Ukraina, di Krimea yang diduduki Rusia, dan di Ukraina timur yang dikuasai Rusia, tidak dapat diprediksi dan dapat memburuk dengan sedikit pemberitahuan. Demonstrasi, yang terkadang berubah menjadi kekerasan, secara teratur terjadi di seluruh Ukraina, termasuk di Kyiv.”

Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa warga AS di Ukraina harus menyadari bahwa tindakan militer Rusia di mana pun di Ukraina akan sangat berdampak pada kemampuan Kedutaan Besar AS untuk memberikan layanan konsuler, termasuk bantuan kepada warga AS dalam meninggalkan Ukraina.”

Departemen Luar Negeri telah mendesak warga Amerika untuk tidak melakukan perjalanan ke negara itu di tengah "ketegangan" di sepanjang perbatasan dengan Ukraina. “Jangan bepergian ke Ukraina karena meningkatnya ancaman aksi militer Rusia dan COVID-19. Latihan meningkatkan kehati-hatian di Ukraina karena kejahatan dan kerusuhan sipil. Beberapa area memiliki peningkatan risiko. Baca seluruh Travel Advisory.”

Nasihat ini datang ketika beberapa negara, yang dipimpin oleh AS, menuduh Rusia mengumpulkan pasukan di dekat perbatasan Ukraina dalam dugaan persiapan untuk invasi. Moskow telah mengatakan bahwa mereka tidak berniat menginvasi Ukraina sambil menekankan bahwa mereka memiliki hak untuk memindahkan pasukan di dalam wilayahnya sendiri.


Informasi Anda Genggam


Loading...