Studi Menunjukkan Mulai Berolahraga Di Usia Tua Ternyata Berefek Seperti Ini Bagi Sel Dalam Tubuh

Devi
Selasa, 25 Januari 2022 | 15:34 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Mulai berolahraga di usia lanjut juga dapat membantu meningkatkan mobilitas, daya tahan, menurunkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan tekanan darah tinggi. 

roda tikus

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Aging cell, mengamati tikus lab yang mendekati akhir masa hidup mereka pada 22 bulan, diizinkan mengakses roda latihan berbobot. 

Baca juga: Ngaku Hamil 5 Bulan, Dea OnlyFan Berharap Tak Dipenjara

Tikus akan berlari sendiri tanpa motivasi apa pun dengan tikus yang lebih tua berlari sekitar enam hingga delapan kilometer dalam sehari dibandingkan dengan tikus yang lebih muda yang berlari hingga 10 hingga 12 kilometer dalam sehari. Roda ditimbang untuk membantu mereka membangun otot. 

Para peneliti, setelah dua bulan berlari, mempelajari tikus-tikus itu sekali lagi dan menemukan bahwa mereka adalah tikus-tikus dengan usia epigenetik delapan minggu lebih muda daripada tikus-tikus yang tidak banyak bergerak pada usia yang sama. Menurut para peneliti, meskipun 8 minggu mungkin tidak tampak seperti jumlah yang besar, untuk hewan yang menghitung usia mereka dalam bulan, ini adalah keuntungan yang patut dicatat. 

Fenomena yang memungkinkan hal ini terjadi disebut metilasi DNA yang merupakan proses di mana kelompok atom yang disebut kelompok metil melebur diri mereka sendiri seperti teritip kecil membuat gen lebih atau kurang mungkin untuk menghidupkan dan menghasilkan protein tertentu. 

Baca juga: Pelaut Ini Selalu Lolos dari Kepungan dan Kejaran Belanda, Siapa?

Dengan penuaan tubuh seiring waktu, metilasi DNA cenderung meningkat di mana para ahli dapat mengukur usia logis individu berdasarkan sampel jaringan. Makalah ini menyoroti pentingnya berolahraga dalam kehidupan manusia, bahkan di kemudian hari, untuk menghindari masalah medis dan komplikasi. 

joging lansia

Namun, masih banyak yang perlu dipelajari, karena meskipun hubungan antara metilasi dan penuaan jelas, hubungan antara metilasi dan fungsi otot tidak begitu transparan. 

Baca juga: Pelaut Ini Selalu Lolos dari Kepungan dan Kejaran Belanda, Siapa?

Kevin Murach, asisten profesor di Department of Health, Human Performance and Recreation di U of A. Murach's grant dari National Institute of Health menyatakan, "Apakah perubahan pada situs metilasi yang sangat spesifik ini memiliki fenotipe aktual yang muncul dari situ? Apakah itu yang menyebabkan penuaan atau hanya terkait dengannya? Apakah itu hanya sesuatu yang terjadi bersamaan dengan berbagai hal lain yang terjadi selama proses penuaan? Jadi itu yang tidak kita ketahui." 


Informasi Anda Genggam


Loading...