Unilever Akan Lakukan Pemutusan Hubungan Kerja Besar-Besaran di Lebih Dari 100 Negara Minggu Ini

Devi
Selasa, 25 Januari 2022 | 15:44 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Menurut laporan terbaru oleh BBC, raksasa barang konsumen Unilever akan mengumumkan ribuan PHK di seluruh dunia minggu ini. Perusahaan ini diperkirakan akan memangkas pekerjaan di lebih dari 100 negara. PHK telah direncanakan dengan pemotongan "ribuan rendah", kata laporan itu.

Berita itu muncul seminggu setelah Unilever gagal membeli divisi kesehatan konsumen GlaxoSmithKline (GSK) seharga 50 miliar pound. Kabarnya, Unilever telah menghadapi tekanan besar dari investor untuk mempercepat tingkat pertumbuhannya. 

Baca juga: Ketika Polusi Karbon Ciptakan Sejarah Baru Bagi Dunia

Perusahaan yang berbasis di London ini memiliki lebih dari 149.000 orang yang bekerja untuknya di seluruh dunia. Menurut laporan itu, perusahaan akan melakukan PHK sebagai bagian dari restrukturisasi yang lebih luas yang akan membuatnya mengadopsi model operasi yang lebih kompetitif. Namun, jumlah pasti PHK yang diusulkan belum diketahui.

Dilaporkan juga bahwa minggu lalu, Unilever harus menghadapi banyak kemarahan dari beberapa investornya setelah menghentikan upaya jangka pendek untuk mengakuisisi bisnis perawatan kesehatan GSK. Ini mempekerjakan lebih dari 6.000 orang di Inggris dan Irlandia.

Baca juga: Sejarah Baru Bagi Dunia Penerbangan Sipil Arab Saudi: Seluruh Awak Kabin Diisi Oleh Kaum Hawa

Dalam upaya untuk meningkatkan kepemilikannya di pasar perawatan kesehatan dan kebersihan, Unilever menawarkan kesepakatan untuk mengakuisisi GSK. Tapi GSK, yang memiliki merek terkenal seperti Sensodyne, Panadol, mengatakan bahwa kesepakatan itu sangat 'diremehkan'. Namun, Unilever menolak untuk menaikkan tawaran lebih dari 50 miliar pound.

Menariknya, menurut laporan itu, pada hari Senin, investor aktivis yang berbasis di New York Nelson Peltz mengambil posisi di Unilever. Ini penting karena dana lindung nilai Peltz, Trian Partners, sebelumnya menuntut reformasi di perusahaan barang konsumen saingan Unilever termasuk Procter & Gamble dan Mondelez.

Kisah tersebut telah memicu kegelisahan tentang manajemen perusahaan di bawah Chief Executive Alan Jope, dengan kepala investor terbesar ke-13 Unilever melabeli tawaran GSK sebagai "pengalaman hampir mati".

 


Unilever PHK
Informasi Anda Genggam


Loading...