Dihina Seorang Penjual Mobil, Petani Karnataka Kembali Dengan Uang Ratusan Juta Dalam 30 Menit Untuk Membeli Satu SUV

Devi
Selasa, 25 Januari 2022 | 15:48 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Setiap orang di bumi ini layak mendapatkan kesopanan dasar dan rasa hormat tidak peduli apa kelas atau kasta mereka, tetapi beberapa orang yang dangkal sering tertarik pada penampilan luar. Sebuah insiden di jalur yang sama terjadi di distrik Tumakuru Karnataka ketika seorang petani pergi untuk membeli pick-up Bolero dari showroom mobil dengan teman-temannya.

Namun, dia diusir oleh seorang sales yang berpikir bahwa petani dan teman-temannya hanya sekedar melihat-lihat.

Baca juga: Sejarah Baru Bagi Dunia Penerbangan Sipil Arab Saudi: Seluruh Awak Kabin Diisi Oleh Kaum Hawa

Pria tersebut diduga mengatakan kepada Kempegowda RL bahwa dia bahkan tidak akan memiliki "Rs 10 (Rp 2 ribu) di sakunya", apalagi Rs 10 lakh untuk mobil. 

Merasa terhina dan terhina setelah komentar seperti itu, kelompok petani tersebut pergi tetapi menantang penjual bahwa dia dan teman-temannya akan kembali dengan uang tunai untuk membeli SUV dalam waktu satu jam. 

Dia menantang eksekutif penjualan untuk mengantarkan mobil pada hari itu sendiri, jika mereka berhasil membawa uang tunai. Video tersebut telah menjadi viral dengan beberapa pengguna menuduh tim penjualan di showroom sebagai "classist".

Baca juga: Pernah Terjadi, Presiden AS Pergi ke Uni Soviet Berdialog di Tengah Kondisi Perang

“Melihat pakaian saya dan kondisi saya, mereka merasa bahwa saya tidak dalam posisi untuk membayar uang … salah satu petugas mereka mengatakan kepada saya- Anda mungkin bahkan tidak memiliki Rs 10, apakah Anda akan membeli kendaraan ini?” kata Kempegowda.

Dilansir dari The Times of India, eksekutif penjualan merasa bahwa petani tidak akan pernah berhasil karena sudah terlambat untuk menarik uang tunai dari bank hari itu.

Tapi tiga puluh menit kemudian, petani kembali dengan Rs 10 lakh dan menuntut mobil tersebut harus ada pada hari itu juga. Tapi, eksekutif penjualan tidak bisa mengantarkan dan meminta waktu selama dua hari. Petani itu marah dan mengajukan pengaduan ke polisi setempat. Personel polisi dari Polsek Tilak Park harus membujuk petani dan teman-temannya untuk kembali ke rumah mereka.

Kempegowda mengatakan bahwa dia tidak ingin membeli mobil itu lagi dan menuntut permintaan maaf tertulis dari showroom karena telah mempermalukan dia dan teman-temannya. 

"Saya telah meminta eksekutif penjualan dan otoritas showroom untuk meminta maaf kepada kami secara tertulis karena telah mempermalukan saya dan teman-teman saya ... Sekarang, saya kehilangan minat untuk membeli kendaraan itu," kata Kempegowda.


Informasi Anda Genggam


Loading...