Tencent China Memecat 70 Staf, Memasukkan 13 Perusahaan ke Dalam Daftar Hitam Kampanye Anti-korupsi

Devi
Selasa, 25 Januari 2022 | 15:51 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM Tencent Holdings, perusahaan media sosial dan video game terbesar di China, pada Selasa (25 Januari) mengatakan pihaknya memecat hampir 70 staf karena insiden suap dan penggelapan tahun lalu dan menyebutkan 13 perusahaan yang telah masuk daftar hitam dari kontrak masa depan.

Tencent mengatakan dalam sebuah posting media sosial bahwa mereka juga telah melaporkan lebih dari 10 orang ke pihak berwenang atas tindakan mereka.

Baca juga: Sejarah Baru Bagi Dunia Penerbangan Sipil Arab Saudi: Seluruh Awak Kabin Diisi Oleh Kaum Hawa

Ketika pemerintah China telah mengintensifkan tindakan keras terhadap korupsi dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan teknologi telah menggandakan penyelidikan mereka sendiri terhadap penyimpangan karena penilaian dan profil mereka melonjak setelah ledakan teknologi negara itu.

Tencent memulai kampanye antikorupsinya pada tahun 2019 dan secara teratur melaporkan hasil penyelidikannya.

Baca juga: Pernah Terjadi, Presiden AS Pergi ke Uni Soviet Berdialog di Tengah Kondisi Perang

Pada tahun 2021, satu kasus melibatkan mantan karyawan dari departemen musik digitalnya yang meminta dan mendapatkan bantuan dari pemasoknya, kata Tencent. Lainnya melibatkan staf konten olahraga yang mengambil untung dari menggunakan perusahaan yang dia kendalikan untuk membuat kesepakatan dengan Tencent, tambah perusahaan itu.

Beijing, yang sejak tahun lalu menegaskan kembali kendali atas sektor internetnya yang dulunya bebas roda melalui tindakan keras regulasi yang luas, mengatakan pekan lalu pihaknya akan menyelidiki dan menghukum setiap perilaku korup yang ditemukan di balik monopoli platform internet.


Informasi Anda Genggam


Loading...