Petani Hong Kong Membakar Ribuan Bunga yang Tidak Terjual Selama Tahun Baru Imlek Usai Pasar Ditutup Karena Covid-19

Devi
Sabtu, 29 Januari 2022 | 08:31 WIB
Foto : AsiaOne R24/dev Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Petani bunga Leung Yat Shen telah membakar ribuan bunga yang tidak dapat dia jual tahun ini karena tindakan ketat Hong Kong terhadap varian Omicron dari virus corona mengurangi separuh permintaan Tahun Baru Imleknya.

Mr Leung, 70, menjalankan pertanian tradisional di pedesaan distrik Yuen Long Hong Kong yang menanam bunga lili pedang, lili air, dan tulip.

Baca juga: Jika Cuma Ada Air Lalu Tak Ada Makanan, Berapa Lama Manusia Bisa Bertahan Hidup?

Dia telah menanam 200.000 bunga untuk Tahun Baru Imlek, tetapi tidak dapat menurunkan sekitar setengahnya karena jatuhnya permintaan.

"Bunga-bunga indah ini benar-benar sehat, dan saya biasanya akan memetiknya dan membawanya ke pasar. Lihat betapa cantiknya mereka," kata Leung, berdiri di dekat hamparan bunga merah dan merah muda setinggi bahu, yang akan segera ditanam. api.

"Tapi tahun ini tidak ada pasar bunga sama sekali. Setelah mekar, saya akan singkirkan semuanya dengan cara dibakar," ujarnya seraya menambahkan sebagian bisa dijadikan pupuk.

Mr Leung mengatakan dia memutuskan untuk membakar bunga sehingga mereka tidak akan mengumpulkan busuk dan menyebarkan penyakit di perkebunannya. Pemerintah Hong Kong mengumumkan pada 14 Januari bahwa pameran bunga Tahun Baru Imlek tradisional di sekitar 15 distrik akan ditutup. Pembatasan lalu lintas di lokasi yang biasanya digunakan oleh pedagang grosir kemudian diberlakukan.

Kebijakan nol-Covid-19 di wilayah itu, sejalan dengan strategi China, telah menyebabkannya menutup perbatasannya, menutup sekolah, taman bermain, gimnasium, dan sebagian besar tempat lainnya, dan mengunci ribuan orang di apartemen kecil.

Baca juga: Mengenal Sejarah Bantal yang Tak Diketahui Banyak Orang

Para ahli menyebut langkah itu tidak berkelanjutan dan mengatakan penyesuaian praktis dalam strategi penahanan diperlukan. Polisi berpatroli di daerah di sebelah pasar bunga Hong Kong di distrik Mong Kok yang ramai pada Jumat pagi (28 Januari), memerintahkan para petani yang datang membawa bunga untuk bubar.

Leung, seorang petani bunga generasi kedua, telah mampu menjual sebagian dari stoknya langsung kepada pelanggan di pertaniannya, yang dia kelola bersama istri dan tiga karyawannya. Angka-angka pemerintah menunjukkan kompensasi telah ditawarkan kepada pemegang lisensi pameran bunga Tahun Baru Imlek, tetapi Leung mengatakan dia tidak menerima apa pun sebagai petani.

Satu-satunya stimulus keuangan yang dia dapatkan dari pemerintah selama pandemi Covid-19 adalah kesempatan untuk menarik pinjaman tanpa bunga sebagai bagian dari dana anti-epidemi. "Saya mengandalkan tabungan saya sendiri, dan saya tidak yakin apakah bisnis kami bisa bertahan sepanjang tahun," katanya.

"Ini menyakitkan. Saya tidak bisa memberi tahu Anda betapa menyakitkannya itu. Yang bisa saya harapkan hanyalah masa depan akan lebih baik."


Informasi Anda Genggam


Loading...