Menginspirasi, Wanita Ini Mampu Merubah Nasibnya, Dari Tinggal di Tempat Kumuh Hingga Bekerja di Microsoft

Devi
Sabtu, 29 Januari 2022 | 10:33 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Dari berjuang untuk membeli komputer hingga bekerja di salah satu  perusahaan teknologi terkemuka dunia, kisah wanita ini adalah hal paling inspiratif yang akan Anda baca hari ini. Shaheena Attarwala, yang merupakan Manajer Desain Produk di Microsoft , melalui Twitter untuk berbagi bagaimana dia dibesarkan di daerah kumuh dan sekarang tinggal di sebuah apartemen yang luas di Mumbai.

Karyawan Microsoft itu melihat rumah lamanya di Serial Netflix dan membuka situs microblogging untuk membicarakan kehidupan masa lalunya. 

Baca juga: Zhu Di Rancang Kudeta, Hasilnya Jadi Kota Terlarang di China

"Serial Netflix 'Bad Boy Billionaires: India" menangkap pemandangan luas dari perkampungan kumuh di Bombay tempat saya dibesarkan sebelum pindah sendirian pada tahun 2015 untuk membangun hidup saya. Salah satu rumah yang Anda lihat di foto adalah milik kami," tulisnya di Twitter. 

Dalam percakapan dengan NDT V, Attarwala mengatakan bahwa dia tinggal di perkampungan kumuh Darga Galli dekat dengan stasiun kereta api Bandra. Ayahnya adalah penjaja minyak esensial yang pindah dari Uttar Pradesh ke Mumbai. 

"Hidup di daerah kumuh itu sulit dan membuat saya menghadapi kondisi kehidupan yang paling parah, bias gender, dan pelecehan seksual, tetapi juga memicu rasa ingin tahu saya untuk belajar dan merancang kehidupan yang berbeda untuk diri saya sendiri," katanya. 

Baca juga: Terinspirasi dari Koran, Jasad Charlie Chaplin Hilang Dicuri

"Pada usia 15 tahun, saya telah mengamati banyak wanita di sekitar saya yang tidak berdaya, tergantung, dilecehkan, dan menjalani hidup tanpa memiliki kebebasan untuk membuat pilihan mereka sendiri atau menjadi siapa yang mereka inginkan.  Saya tidak ingin menerimanya. takdir default yang menunggu saya," katanya kepada NDTV.

Pertama kali dia melihat komputer, dia secara otomatis tertarik ke arahnya. 

"Saya percaya bahwa komputer bisa menjadi penyamarataan yang hebat, bahwa siapa pun yang duduk di depannya akan memiliki peluang," katanya. 

Dia memaksa ayahnya untuk meminjam uang agar dia bisa mendaftar di kelas komputer lokal. Dia melewatkan makan siang dan mulai berjalan pulang untuk mengumpulkan uang untuk membeli komputernya sendiri.

"Saya berhenti dari pemrograman dan memilih untuk mengejar karir di bidang desain karena desain membuat saya percaya bahwa kemungkinan ada dan hal-hal dapat berubah dan teknologi adalah alat untuk perubahan itu," kata Ms Attarwala.

Setelah menghabiskan bertahun-tahun bekerja keras, dia dan keluarganya pindah ke apartemen. "Dari ayah saya menjadi penjaja makanan dan tidur di jalanan hingga memiliki kehidupan yang hampir tidak bisa kami impikan. Keberuntungan, kerja keras, dan pertempuran adalah hal yang penting," tulisnya di Twitter.

Hari ini, dia ingin gadis-gadis muda tahu bahwa -  "Lakukan apa pun untuk memperoleh pendidikan, keterampilan, dan karier, inilah yang akan menjadi pengubah permainan besar bagi gadis-gadis muda."

Ibu Attarwala juga berterima kasih kepada ayahnya atas dedikasi dan kerja kerasnya. Dia berkata,  "Dia tidak memiliki pendidikan formal, tetapi seni wewangiannya mengubah segalanya. Setelah beberapa dekade tinggal di daerah kumuh, kesabaran dan pengorbanannya telah membantu kami meningkatkan kehidupan yang lebih baik. Kami fokus pada tabungan, hidup di bawah kemampuan kami dan berkorban bila perlu."

 

 


Informasi Anda Genggam


Loading...