Peneliti Jerman Berencana Kembang Biakkan Babi untuk Transplantasi Jantung Manusia Tahun Ini

Devi
Minggu, 06 Februari 2022 | 21:00 WIB
Foto : Tempo R24/dev Foto : Tempo
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Ilmuwan Jerman berencana untuk mengkloning dan kemudian membiakkan babi yang dimodifikasi secara genetik tahun ini, untuk dijadikan sebagai donor jantung bagi manusia, berdasarkan versi sederhana dari hewan rekayasa Amerika Serikat yang digunakan bulan lalu dalam transplantasi babi ke manusia pertama di dunia.

Eckhard Wolf, seorang ilmuwan di Universitas Ludwig-Maximilians di Munich, mengatakan timnya bertujuan untuk memiliki spesies baru, yang dimodifikasi dari peternakan Pulau Auckland, siap untuk percobaan transplantasi pada tahun 2025.

Baca juga: Garuda Indonesia Akan Terbangkan 7.000 PMI ke Korea Selatan Tahun ini



Dalam operasi pertama dari jenisnya, sebuah tim di University of Maryland Medicine bulan lalu, mentransplantasikan jantung dari seekor babi dengan sepuluh modifikasi ke seorang pria yang sakit parah. Dokter mengatakan dia merespons dengan baik meskipun risiko infeksi, penolakan organ atau tekanan darah tinggi tetap ada.

"Konsep kami adalah untuk melanjutkan dengan model yang lebih sederhana, yaitu dengan lima modifikasi genetik," jelas Wolf seperti melansir Reuters 3 Februari.

Diketahui, karya Wolf telah memicu perdebatan sengit di negara dengan salah satu tingkat sumbangan organ terendah di Eropa, serta gerakan hak-hak hewan yang kuat.

Baca juga: Covid-19 Memperparah Masalah Kesehatan Mental Anak-anak Dari Wilayah yang Terpinggirkan


Wolf, yang telah meneliti transplantasi hewan ke manusia, yang dikenal sebagai xenotransplantasi, selama 20 tahun terakhir mengatakan, timnya akan menggunakan teknologi kloning yang masih tidak efisien untuk menghasilkan hanya "hewan pendiri", dari mana generasi masa depan yang identik secara genetik akan dibiakkan.

Generasi pertama seperti itu harus lahir tahun ini, dan hati mereka akan diuji pada babun sebelum tim meminta persetujuan untuk uji klinis manusia dalam waktu dua atau tiga tahun, papar Wolf.

Transplantasi digunakan untuk orang yang didiagnosis dengan kegagalan organ yang tidak memiliki pilihan pengobatan lain, dengan daftar tunggu yang berjumlah sekitar 8.500 orang di Jerman pada akhir tahun 2021, menurut data dari Yayasan Transplantasi Organ negara itu.

Pendukung Wolf mengatakan, donor hewan dapat membantu mempersingkat daftar itu, sementara penentangnya mengatakan teknologi itu melanggar hak-hak hewan, secara efektif merendahkan babi ke status pabrik organ, sementara monyet yang digunakan dalam eksperimen transplantasi mati kesakitan.


Untuk diketahui, pada Februari 2019, sebuah petisi oleh kelompok penekan Jerman Doctors Against Animal Experiments yang menuntut larangan penelitian xenotransplantasi mengumpulkan lebih dari 57.000 tanda tangan.

Kristina Berchtold, juru bicara Asosiasi Kesejahteraan Hewan Jerman cabang Munich, menyebut praktik itu "secara etis sangat dipertanyakan."

"Hewan tidak boleh dijadikan sebagai suku cadang bagi manusia. Hewan peliharaan, yang disebut hewan ternak, tiruan atau hewan yang lahir secara alami semuanya memiliki kebutuhan, ketakutan, dan juga hak yang sama," kritiknya.




Informasi Anda Genggam


Loading...