Pil Paxlovid Pfizer Tiba di Singapura, Akan Diprioritaskan Untuk Pasien Covid-19 yang Berisiko Tinggi Alami Sakit Berat

Devi
Senin, 14 Februari 2022 | 10:36 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet
Bea Cukai

RIAU24.COM - Gelombang pertama pil oral antivirus Pfizer, Paxlovid, tiba di Singapura minggu ini, kata Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada Sabtu (12 Februari). Obat tersebut merupakan obat anti virus oral pertama yang telah disetujui oleh Health Sciences Authority (HSA) untuk pengobatan infeksi Covid-19 di sini.

Obat ini akan diresepkan dan diprioritaskan bagi mereka yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit Covid-19 yang parah, kata Ong dalam sebuah posting Facebook. Dia menambahkan: "Dengan lebih banyak pilihan perawatan, kami sekarang berada dalam posisi yang lebih baik untuk memberikan perawatan yang baik kepada warga Singapura yang terinfeksi Covid-19."

Obat itu diberikan otorisasi sementara oleh HSA pada 3 Februari di bawah Rute Akses Khusus Pandemi. Pengiriman pertama tiba di Singapura pada hari Jumat (11 Februari) menurut posting Facebook oleh Pfizer Singapura.

Baca juga: Anies Baswedan Usulkan 4 Strategi Jitu KTT Y20 Sebagai Tuan Rumah

Ini akan digunakan untuk pengobatan Covid-19 ringan hingga sedang pada pasien dewasa yang berisiko tinggi berkembang menjadi penyakit parah, untuk mengurangi risiko rawat inap dan kematian. Obat harus diminum dua kali sehari selama lima hari, dan harus diberikan sesegera mungkin dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala Covid-19.

HSA mengatakan telah meninjau data klinis yang tersedia untuk obat tersebut dan menemukan bahwa obat itu dapat mengurangi rawat inap atau kematian terkait Covid-19 hingga 88,9 persen ketika diberikan dalam waktu tiga hari sejak timbulnya gejala.

Tingkat kemanjuran adalah 87,8 persen ketika diberikan dalam waktu lima hari setelah gejala muncul. HSA mencatat bahwa secara umum ada sedikit kasus dengan efek samping dalam studi klinis Pfizer. Efek samping yang umum dilaporkan adalah ringan sampai sedang, seperti perubahan indera perasa, diare, muntah, hipertensi, nyeri otot dan kedinginan.

Baca juga: Terbaru! Foto Diduga Nam Joo Hyuk Minum Alkohol Saat Dibawah Umur, Agensi Tak Beri Tanggapan

HSA mengatakan Paxlovid dapat berinteraksi dengan berbagai obat, seperti obat untuk detak jantung tidak teratur, migrain dan kolesterol, yang menyebabkan efek samping yang serius. HSA juga mendesak dokter yang meresepkan Paxlovid untuk mempertimbangkan dengan hati-hati potensi interaksi obat, HSA mengatakan beberapa obat, seperti obat untuk serangan epilepsi, juga dapat mengurangi tingkat Paxlovid dan menurunkan kemanjuran antivirus.

Negara-negara seperti Korea Selatan, Inggris, dan Israel sudah mulai memberikan Paxlovid kepada pasien virus corona mulai bulan ini. China juga telah memberikan persetujuan darurat untuk obat tersebut. Sementara itu, pil tersebut juga telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat, bersama dengan Molnupiravir, pil antivirus lain yang saat ini sedang ditinjau oleh HSA.

Uji klinis telah menunjukkan bahwa yang terakhir dapat mengurangi separuh kemungkinan kematian atau dirawat di rumah sakit bagi mereka yang berisiko sakit parah.


Informasi Anda Genggam


Loading...